Esek-esek Pecas Ndahe

April 10, 2008 § 51 Komentar

Berita di koran yang ringkas dan cergas pagi ini.

pengakses situs esek

Adalah Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan Meutia Hatta yang mengeluarkan statistik itu. “Ini tentu memalukan kita semua, karena mayoritas penduduk bangsa ini beragama Islam,” katanya.

Meutia juga mengatakan bahwa mayoritas pengakses situs esek-esek itu berusia antara 15-17 tahun. “Usia anak termuda pengakses situs itu berusia 11 tahun,” ujar Meutia.

Bukan soal malu atau tidak, Bu. Saya cuma penasaran saja. Bagaimana mungkin anak-anak dan remaja membuka situs begituan? Lah orang tua mereka pada ke mana? Bukankah para bijak bestari dan pendidik negeri ini sudah wanti-wanti agar para orang tua selalu mendampingi anak-anak mereka ketika membuka Internet?

Perlukah dibuat aturan atau undang-undang yang memberi sanksi kepada orang tua yang tak mendampingi anak-anak ketika berselancar di Internet?

Iklan

§ 51 Responses to Esek-esek Pecas Ndahe

  • Bukan Master berkata:

    Self censor…itu yang paling penting! Awasi anaknya masing-masing.

  • venus berkata:

    nah, liat kan? bukan cuma ‘kemana orang tua mereka’, tapi lebih penting lagi, APA YG DILAKUKAN PEMERINTAH KITA? apa mereka udah punya aturan jelas tentang batasan umur soal2 beginian? situs porno, rokok, majalah dan tabloid esek2, dvd porno yg dijual bebas di lapak2 pinggir jalan. ada gak aturannya? kalau ada, apa pemerintah dan aparat keamanan udah bener2 konsisten dengan aturan ini? lha dvd porno aja didiemin kok, padahal di deket2 situ ada pos polisi.

    halah, aku komen panjang, ngomel2, tur bahasanya ngawur. biarin. emosi saya, ndoroooo…emosiiii….

    owalah, malah yg diurusin yg nggak ya? malah ngeblok situs2 yg dibutuhin banyak orang. daar geblek sureblek!

  • anton ashardi berkata:

    trus solusinya apa Bu?? kok mereka selalu bertindak tanpa memberikan solusi/alternatif…

  • kw berkata:

    waduh… nanti data apa dari menteri mana lagi yang akan di sodorkan untuk alasan memberangus situ2 porno.

    @simbuk venus, benar sekali. ajak bu menteri deh ke glodok, pasti tukang lapak tukang lapak yang berderet itu menarik-narik tangan secara agresip untuk memilih dvd bokep yang terhampar di depannya.

    dan aku pikir ada ribuan penjaja dvd bokep di glodok. dan mereka aman aman saja.

  • Yahya Kurniawan berkata:

    Betulll, kesalahan orang tua yang tidak mampu mendidik dan mengawasi anak jangan ditanggungkan pada pengguna internet.

  • syamsu berkata:

    ya ndoro… pagi ini di tivi juga saya nonton beritanya ๐Ÿ™‚

  • Goenawan Lee berkata:

    โ€œIni tentu memalukan kita semua, karena mayoritas penduduk bangsa ini beragama Islam,โ€

    Memangnya cuma Islam yang melarang porno, wahai ibu menteri? ๐Ÿ˜†

  • edy berkata:

    lho kok bisa peringkat tujuh?
    gimana caranya biar masuk tiga besar? ๐Ÿ˜†

  • bangsari berkata:

    jangan jangan peringkat 1-nya indonesia, peringkat 2 indonesia, peringkat 3 indonesia, peringkat 4 indonesia, peringkat 5 indonesia, peringkat 6 indonesia, kemudian baru disusul peringkat 7 indonesia. gimana ndoro?

  • kangtutur berkata:

    7 keajaiban, juga kah?

  • antobilang berkata:

    untung saya sudah 20++ :))

  • margen berkata:

    kalo porn site nya memberlakukan pembatasan usia, visitornya pasti gak akan masukin usia di bawah 18, atau jangan-jangan udah ada program yang bisa mengetahui umur asli seseorang dengan cukup melihat ip socketnya, mau dong…

  • iway berkata:

    siapa sih redaktur-nya tuh koran, bikin berita bombastis gitu

  • daniel berkata:

    Salam kenal Ndoro…
    Ya nda apa2 lah, setidaknya mengharumkan nama bangsa jugakan jadi peringkat ke-7 di dunia… ๐Ÿ˜›

  • dian ina berkata:

    orang tuanya sedang sibuk cari makan, ndoro.
    soalnya harga barang-barang makin lama makin mencekik. kalo nggak berangkat menjelang subuh (waktu anak-anak belum bangun) dan pulang malam banget (waktu anak-anak udah tidur atau mengurung diri di kamarnya), barang-barang kebutuhan nggak terbeli dan mereka nggak bisa sekolah.

    jangankan ngawasi mereka waktu surfing. ngambil rapornya yang cuma satu semester sekali belum tentu sempat sekali dalam dua tahun.

  • eko berkata:

    wong sampeyan-sampeyan yg disana yg harus koreksi, kok anak-anak kita ditutuk-i

  • detnot berkata:

    usahakan jadi peringkat 1 ndoro ๐Ÿ˜ณ

  • mr.bambang berkata:

    Lek anakmu piye ndoro? ๐Ÿ˜€

  • kalengkrupuk berkata:

    Untungnya umur saya sudah lewat jauh, Ndoro.. Jadinya temtu saja saya tidak masuk dalam statistik, toch? Hehehe…

  • Darkum Sudiro berkata:

    Oalah…
    koran… koran…

  • dedi berkata:

    Saya pernah diskusi dengan salah satu bapak2 yang punya anak umur 13 tahun, intinya masalah kalo misalnya anaknya buka situs2 21 tahun ke atas, dia berpendapat kurang lebih begini “saya tau anak saya bisa buka situs2 kayak gitu, tapi apa dia mendapatkan sangat sangat banyak pengetahuan dan ilmu dari internet, oleh karena itu saya terima resiko dia bisa buka situs2 seperti itu, lagipula kalo pendidikan dari orang tua bagus dia otomatis juga tidak mau buka situs2 kayak gitu….”

    hmmm ..good point menurut gua sih

  • Wazeen berkata:

    lha orang tuanya kan ngeblog… ๐Ÿ˜€

  • Seniman Gila berkata:

    Hahaha dasar Indonesia… negara yg kucintai ini emang ga ada habisnya dibicarakan… *HIDUP INDONESIA*… kali ini untuk pengunjung situs porno yah? hmmm jadi ingat waktu sma?? *doyan banget buka yg kayak gituan*… tapi skarang udah bosan? *pengennya yg aseli, tapi yg resmi dengan ikatan suci marid*…

    hehehe… ndorokakung…

    lam kenal yah? :p

  • Anang berkata:

    saya mule ngakses usia 17 jd nda papa to… wkwkwkwk

  • suprie berkata:

    Waduh , susah juga,makanya perlu juga self censor itu.

  • Nazieb berkata:

    Makanya, mari kita dukung UU ITE!!!

  • 1) emangnya napa seeeeeee, mo 7, 17, 7.000, . . .
    ga ngaruh buanget . . . percuma digaji pake uang pajek dari rakyat . . . cuman buat mikir hal2 ga mutu . . . !

    2) undang2 yang dibuat harusnya mengatur :
    “anak2 harus mendampingi orang tuanya membuka internet . . ๐Ÿ˜›

  • iqranegara berkata:

    detailnya gimana ndoro?
    kalo cuma ngitung angka, ya jelas Indonesia yg 220 juta ini masuk 10 besar. tapi kalo itu persentase, bolehlah kita khawatir. walaupun aku ga yakin dari segi presentase kita tetep jawara, krn pengguna internet kita yg baru 10% jml penduduk

    “APA YG DILAKUKAN PEMERINTAH KITA?”

    ga usah nyalahin siapa2. perbaiki aja diri sendiri dulu. kalo udah bener, baru perbaiki orang di sekitar kita. kita jadi salah kalo cuma ngandalin pemerintah

  • Bagaimana mungkin anak-anak dan remaja membuka situs begituan? Lah orang tua mereka pada ke mana?

    Susah mas mau ngawasin mereka terus menerus. Kalo masih SD mungkin lebih mudah tapi, kalo anak anak udah SMP apalagi SMA. Apalagi kalau ortunya sibuk. Ditambah lagi sekolah yang hanya bertanggung jawab disekolah saja, selepas pulang sekolah mereka bisa mampir ke warnet bareng bareng, disitulah mereka liat begituan.

  • hahahahhaa, lagi2 statistik dibaca mentah2.
    lha penduduknya seabrek ya pastilah….
    sepakat sama komen diatasku..
    ๐Ÿ˜€

  • Jauhari berkata:

    Tanya Kenapa ๐Ÿ™‚

  • cK berkata:

    kalo maen di warnet kan ga bisa diawasin. ๐Ÿ™„

  • kenji berkata:

    wih… akhirnya ada juga kategori dimana indonesia masuk 10 besar dunia ๐Ÿ˜€

  • Ora popo, nom nomane ben wae nakal, mengko yen wes tuwo bosen. Daripada nom-nomane lurus-lurus wae tapi tuwone malah nakal, opomaneh dadi koruptor

  • yuki tobing berkata:

    Loh, emang harusnya ada yang menggalangkan kalau Internet itu bukan buat cari porno, tapi pendidikan. ๐Ÿ˜€

  • dede81 berkata:

    Statistik dapat dari mana?
    jadi keinget dulu ada pakar yang state kalo 68% pengguna friendster memakai nama palsu…

    dan lebih sedih lagi, media menelan mentah2 pernyataan2 konyol kaya gitu, malah sang menteri nambahin bumbu subjektifias thd suatu keyakinan.

    Keblinger…

    lagian, jujur ajah, gimana anak gak buka buka situs porno, kalo tiap waktu di tinggal papa meeting sama sekertaris baru, sedang mama sibuk nyari brondong buat undian arisan?

    bu menteri ngutip data statistik di top ten review.

  • Blog Kenthir berkata:

    Ada yang dilupakan sama Bu Mentri, Ndoro,…Coba sekali-kali Bu Mentri sampean ajak ke Glodok, Mangga Dua, Velbak, Jatinegara, Kampung Melayu, Blok M, Pasar Ciputat dan sudut Jakarta yg lain…dimana kaki lima dengan bebas menjual VCD/DVD porno dan pembelinya ndak ada batasan umur je…jadi jangan selalu menyudutkan internet…rasanya ndak adil to ?

  • nadia berkata:

    weleh, weleh.. moral itu datang dari kesadaran iya ga ndoro, bukan dari kontrol. Makin dikontrol malah makin penasaran lhoo ya?

    Btw, itu ketujuh di dunia presentase apa jumlah total. Lhah, Indonesia kan 240jt orang. Piye to.

  • puputs berkata:

    buagus,,, dapet peringkat lagi…

  • leksa berkata:

    lumayan,..
    dah lama menghilang dari jagat 7 keajaiban dunia… :))

  • pejalanblog berkata:

    Hebat juga anak Endonesia sekarang… baru 11 taon ajah udah pada jago surfing…
    Gua dulu seumur gitu belum tau apa-apa tentang komputer…
    (ya iyaa lah, komputer belon masuk endonesia sih waktu itu..)

  • GuM berkata:

    orangtuanya pada nggak ngerti internet, pak ๐Ÿ˜€

  • Sharon berkata:

    Hayo… Orang tua….

  • kombor berkata:

    Berarti 80 persen yang melek internet ngakses situs porno. Bayangin aja, belum ada 10 persen penduduknya yang terhubung ke internet tapi dah ranking 7. Gimana kalau penetrasi internet 50 persen dari penduduk?

    Wah, pasti di mana-mana Dewi Persik pentasnya gaya Madonna tempo doeloe, hanya pakai cawat dan kutang.

  • hoek soegirang berkata:

    ya jelas, secara fenduduk di Endonesa emang banyak sangadh……

  • dobelden berkata:

    hapuskan pelajaran biologi di sekolah ๐Ÿ˜†

  • bakulsempak berkata:

    betul ndoro ๐Ÿ˜€

  • ady wicaksono berkata:

    lha orangtuanya sibuk ngeblog je ndoro, pripun niku?

  • iansyah berkata:

    “Bagaimana mungkin anak-anak dan remaja membuka situs begituan? Lah orang tua mereka pada ke mana?”

    Kan ada warnet…
    Kan ada rumah temen yang orang tuanya kerja semua…
    Kan ada lab komputer di sekolah…

    Dulu, waktu belum jamannya internet, saya sendiri juga bisa tuh nonton film BF.. (masih jahiliyah niihh… ๐Ÿ˜ฆ ) di rumah temen yang kebetulan orang tuanya kerja semua. Padahal tv and playernya di ruang keluarga. Siang2 pula… Innalillaahi wa innalillaahi roji’uun…

    Intinya, memang pendidikan dan kehidupan ber-Diin dalam keluarga itu sangat penting. Kalau si anak udah mengerti dan paham mana yang boleh dan mana yang tidak, saya yakin hal-hal semaacm ini bisa diminimalisir.. Mungkin sulit untuk hilang, tapi diminimalisir..

  • palelopeyang berkata:

    lhoo.. di indonesia kan, apa yang diajarin, dengan apa yang dilakuin emang 180 derajad bedanya…

    so.. gak heran, kalau guru ngaji, malah ‘makan’ anak didikannya, sampe 26 orang lagi….. Lah.. urusan porno, ya.. emang orang2 kita aja yang otaknya kotor… Agama, justru dipake oleh kita (udah… ngaku aja lah…) untuk menjadi ‘jubah’ menutupi kekotoran pikiran kita….

    So.. agama, buat orang indonesia, kebanyakan untuk jadi ‘topeng’, secara orang indonesia kan paling menghargai topeng. hehehe

  • dalban berkata:

    termasuk awaak’e dewe ora yo dhe?
    gek-gek ora!
    wah, aku ga mlebu kiiii
    lha pie dhe?
    aku ko gak katut ki……….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Esek-esek Pecas Ndahe at Ndoro Kakung.

meta

%d blogger menyukai ini: