Hujan Pecas Ndahe

November 30, 2006 § 19 Komentar

Hujan itu berkah atau musibah? Aha, tentu saja bisa kedua-duanya.

Hujan itu berkah bagi para petani yang sawahnya mengering. Hujan berubah jadi musibah bila membuat banjir yang menenggelamkan apa saja.

Hujan rintik-rintik, kata orang, itu romantis. Hujan lebat bikin hati miris. Hujan yang berlama-lama, kata orang Jawa, adalah criwikan sing dadi grojogan — sesuatu yang awalnya kecil berubah menjadi air bah. Pendeknya, ia ibarat dua sisi mata uang.

Sampean tentu juga kesan tersendiri dengan hujan, kan? Seperti Dewi, misalnya, yang mengaku suka mencumbui hujan. Halah. Hujan kok dicumbu? Cumbu dapur atau cumbu rujak? πŸ˜€

Tapi jangan coba tanyakan tentang hujan kepada Bulik Lita. Ia pasti akan bilang hujan itu sesuatu yang menjengkelkan bin menyebalkan.

Apa sebabnya?

Begini ceritanya. Ketika kemarin siang hujan mengguyur Jakarta dengan deras, Bulik yang baik hati itu mengirimkan SMS ke saya. Isinya sebuah keluh kesah.

“Sudah pakai putih, eh di jalan hujan. Naik motor, ban bocor kena paku. Padahal sebentar lagi sampai di tujuan. Lapar pula, nggak sempat sarapan. Pecas ndahe kiy.”

Terus terang saya ngakak begitu membaca SMS itu. Tapi, supaya terlihat ikut bersimpati [hihihi … maaf ya, Bulik] saya pun membalas SMS dengan nada penuh keprihatinan. Dalam hati, saya terbayang betul betapa kesalnya Bulik Lita kemarin itu.

Lah wong sudah macak, dandan, necis dengan busana putih, eh hujan jatuh. Kotor dong. Apalagi ban sepeda motornya pakai acara bocor. Terpaksa ikut mendorong sampai tukang tambal ban. Ditambah perut keroncongan pula. Wis jan, itu namanya sial pol. Tapi, hidup memang penuh tikungan yang mengejutkan bukan?

Ki Sanak, apa sampean juga pernah beroleh kesialan bertubi-tubi seperti itu? Yang semuanya sepertinya pas gitu loh. Pas mau kondangan, mobil mogok. Pas mau pulang, bos memanggil dan meminta sampean kerja lembur. Pas lapar, nasi sudah habis. Pas mau ngeblog, listrik mati. Pas baca posting ini, tiba-tiba internetnya disco. Haiyah.

Iklan

§ 19 Responses to Hujan Pecas Ndahe

  • another thing to which we have love hate relationship.

    Ndoro Kakung dhawuh:
    *narcism mode on* … πŸ˜€

  • bangsari berkata:

    Hujan, kebanjiran, gagal panen, jalan putus, tak bisa sekolah. sering terjadi tuh di kampung saya. 😦

    Ndoro Kakung dhawuh:
    kampung sampean mana to? ndhiwek atau bojong enyot?

  • pepeng berkata:

    semarang gerimis,semarang banjir……semarang hujan..???
    wah ga tahu..heheheh…tp bnyk berkah kok dr trn hujan..!!!anak2 jd sakit,apotik jadi rame….jual es jadi sepi…!!!
    cocok buat yg pengantin muda…!!!

    Ndoro Kakung dhawuh:
    sampean baru nikah juga yo?

  • cah ayu berkata:

    Hujan itu ya enaknya tidur..Kalo hujan lebat mau turun, bos saya kok nyuruh saya pulang, katanya “nanti kamu gak bisa pulang…” Ini untung atau rugi namanya???

    Ndoro Kakung dhawuh:
    rugi, jeng. krn ndak punya peluang dpt uang lembur kan .. :p

  • venus berkata:

    aku juga salah satu pecinta hujan. tapi ga enaknya sekarang, belom boleh ngopi sambil nikmatin hujan sore2…kata mas mbilung, ‘kopi kan asem, nanti begini begitu begini begitu. sudah sana tiduuuurrr…!!!’

    bentji akyu πŸ˜€

    Ndoro Kakung dhawuh:
    waaaa … itu namanya benci tapi rindu ….:)

  • Lita berkata:

    Halah halah halah… SMS-ku pake dibikin posting tersendiri neh.

    Maksudnya kemaren curhatan itu ya nyari temen ketawa, pakde. Suami sempet heran waktu tau saya ngirim SMS ke pakde. “Ngapain?”, katanya. “Biar ketawa, menikmati keadaan”, kata saya sambil tetep nyengir sembari pegang HP bertuliskan balasan dari Ndoro.

    Pakde ketawa, saya juga ketawa. Hilang deh keselnya. Alhamdulillah.
    Eh, alhamdulillah juga, abis ini pasti kelimpahan traffic dari sini hihihi…

    Ndoro Kakung dhawuh:
    itu namanya musibah yg membawa berkah bulik. berkahnya ya aku punya bahan untuk nggambleh di sini … πŸ˜€

  • Anang berkata:

    alhamdulillah surabaya wis ujan…. tinggal nunggu saat kapan banjir saja… hehehe

    Ndoro Kakung dhawuh:
    habis banjir lumpur terbitlah banjir air dong … πŸ˜€

  • Mbilung berkata:

    sedia perahu sebelum hujan.
    yang paling apes itu kalau kebelet nguyuh di mobil, mau nguyuh di pinggir jalan, pas lagi ujan.

    Ndoro Kakung dhawuh:
    posisi di tengah jalan tol dan tak bawa payung. mobil bocor atapnya pulak…. πŸ™‚

  • ghilman berkata:

    Ndoro kakung jago. Terus ngeliat anakndobos ya om …. πŸ™‚

    Ndoro Kakung dhawuh:
    bapakmu lebih jago lagi, nak … jago ndobos. huh, bapak macam apa itu … πŸ˜€

  • aprian berkata:

    Disini lagi nungguin hujan ni. Panas udah edan, tapi hujan gak mampir2 jg.

    Kesialan yg beruntun?….udah lupa tuchh. ;D

  • ayo berkata:

    nongkrong neng bunderan hi jumuwah bengi … πŸ™‚

    Ndoro Kakung dhawuh:
    jumuwah nanti mau ujan deras, kang …

  • bu guru berkata:

    pas hrus ngejar kereta, semarang ujan, banjir, wes apes ketinggalan harus nunggu kereta selanjutnya jam 12 malam, dhewean sisan ga ono sing ngancani…

    Ndoro Kakung dhawuh:
    lah pak gurunya waktu itu ke mana kok ndak nulungi?

  • tito berkata:

    lagi nganggur ndoro? kok sregep me-reply komentar. Loh, kok ono Ghilman barang?

    Ndoro Kakung dhawuh:
    pancen nganggur terus je, dok … itu ghilman baru saja bikin blog. mau nyaingi bapake … πŸ˜€

  • fitri berkata:

    saat itu daku masih pake seragam putih biru. ceritanya, pas masih naksir salah satu “oknum” di sekolah. pas ketemu di lapangan olahraga dengan si “dia”, diriku tersipu-sipu malu, lalu nabrak motor guru yang lagi lewat pelan-pelan, jatuh terjerembab, diketawain orang segambreng, pas berdiri; kepala kena bola basket. hmm, tiada kata yang bisa menggambarkan betapa “indahnya” saat itu, ndoro. πŸ˜€

    Ndoro Kakung dhawuh:
    wakakakak … waktu di SMP 8 atau SMP 1 tuh?

  • ha nek wong jowo ki yo untung terus kok pak dhe, nek macet : untung jik iso nunggang honda (honda susuki πŸ˜› ), nek udan : untung ora bocor ban ne … nek mekso kok yo kebanan .. untung jik iso ngrasak ke yang2 an udan-2.. hahah

    >> pak dhe Mbilung :
    untung jik ono botol Aqua .. hahak :))

  • kw berkata:

    cerita sial pas hujan pernah mengalami juga. hari itu jumat, pas aku ultah. pengennya cepet pulang, eh malah molor karena ada pekerjaan yang mesti diselesaikan.

    pulangnya hujan rintik-rintik. terpaksa nekat, agar segera nyampe di tempat kost. malang hujan makin menggila. untuk kedua kalinya nekat dah kepalang basah.

    saat itu jalan menuju rumah sepi, mungkin orang-orang pada neduh. dari arah depan tampak bajai yang mungkin kacanya ngeblur karena derasnya hujan.

    dan tiba-tiba bajaj itu seolah sengaja ingin menubruk saya yang berjalan (mungkin) sambil melamun. secara reflek saya loncat ke samping kiri yang ternyata got becek setinggi di bawah lutut.

    aku ingat betul, saat itu memakai kemeja pendek bergaris warna agak hijau terang ada aksen putihnya dan celana bahan warna hitam.

    sampai di tempat kost, aku hanya diam, mematung.

  • […] Lalu, saya komentar di blog Ndoro dan Mbilung. Di blog Mbilung saya bilang: Gajah yang di seberang lautan baru keliatan, jadi baru bisa nunjuk sekarang :p nih, gajahnya dan ini. gajah kembar kan? Di blog Ndoro, saya bilang: ndoro, yang terhormat…, saya mau tanya. gimana pendapat ndoro tentang postingan ini dan postingan ini ??? kenapa yang itu ga dibahas, dan postingan sarah di bahas sampai beberapa serial? apa karena sarah cantik, ngetop dan perempuan? atau kalo seleb, boleh kopas? segitu aja pertanyaannya. ma kasih. Oh iya, ternyata, comment di tempat Ndoro sekarang pake moderasi. Sir, sekian laporan gajah dari seberang lautan :p […]

  • Rifka Aisyah berkata:

    sial sekali, ndorokakung.. sudah kejatuhan duren tertimpa tangga, hahahaha

  • I like Your Article about Hujan Pecas Ndahe Ndoro Kakung Perfect just what I was looking for! .

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Hujan Pecas Ndahe at Ndoro Kakung.

meta

%d blogger menyukai ini: