Tarawih Pecas Ndahe

September 12, 2007 § 32 Komentar

Maksud hati berangkat salat tarawih di masjid, apa daya senyum Paklik Isnogud membuat langkah saya terhenti di gerbang pabrik.

Buru-buru saya mendekati Paklik dan bertanya, “Kenapa sampean malah mesam-mesem? Ngece? Ngeledek ya?”

Masih dengan senyumnya yang bikin hati saya mangkel, Paklik menjawab, “Ora Mas, ora. Saya ndak meledek sampean. Saya cuma heran, kok sampean tumben malam-malam sudah pakai sarung dan bawa sajadah segala. Mau ke masjid?”

“Lah iya pasti ke masjid, Paklik. Mosok mau ke bengkel.”

Paklik ngakak. “Wah, nesu ki … nesu … “

“Ndak nesu kok, Paklik. Tapi, jengkel.”

“Loh kok malah jengkel? Sampean jangan sensitif gitu ah.”

“Gimana ndak jengkel, Paklik. Lah wong saya ke mau salat tarawih ke masjid, kok sampean malah mesam-mesem ngece. Boleh kan saya jadi mangkel, sakit hati. Sampean ini, nuwun sewu lo, seolah-olah ndak tahu diri atau pura-pura ndak tahu. Besok kan kita mau puasa. Jadi ya sudah sepantasnya saya mencarilah amal dan ibadah sebanyak-banyaknya. Mumpung bulan yang pernuh barokah itu sudah datang, Paklik. Salah satunya ya salat tarawih di masjid.”

“Halah, Mas … Mas … Cari amal dan ibadah kok hanya di bulan puasa. Apa di bulan yang lain kita ndak boleh cari amal dan ibadah. Ndak boleh dapat pahala?”

“Ya boleh dong, Paklik. Tapi, bulan Ramadan itu lain. Ini bulan istimewa, Paklik. Setiap ibadah bakal diganjar pahala yang berlipat-lipat. Makanya to, sampean ini mbok sekali-sekali ke masjid, mendengarkan ceramah, biar lebih paham gitu lo … “

Eh, Paklik malah tambah ngakak. Saya misuh-misuh dalam hati. Semprul tenan. Paklik ki maunya apa sih?

“Saya kasih tahu ya, Mas. Saya ini memang jarang ke masjid. Saya ngaku itu. Tapi, saya konsisten. Sudah dari sononya saya ini ya memang begitu. Tapi, saya juga ndak mau cari muka di depan Gusti Allah, lalu mendadak rajin sowan ke masjid seperti sampean, mentang-mentang karena bulan Ramadan. Gusti Allah ndak perlu muka saya, Mas. Lagi pula, percuma kalau saya cuma ke masjid setahun sekali pas bulan puasa. Salat jamaah di masjid itu sebaiknya dilakukan kapan saja, sesering mungkin. Ndak hanya di bulan puasa.”

“Wow, ini namanya pokrol bambu, waton suloyo alias cari menangnya sendiri. Sekarang gantian saya ya yang ngasih tahu sampean. Menurut saya, masih lebih baik setahun sekali ke masjid daripada ndak pernah sama sekali seperti sampean, Paklik. Lagi pula, saya kan ndak sendirian. Banyak juga orang-orang seperti saya ini yang menyempatkan diri di sela kesibukannya untuk pergi ke masjid. Saya kan sibuk, Paklik.”

“Halah, sibuk apa to, Mas? Lah wong kerja sampean cuma duduk-duduk saja di depan komputer.”

“Eits, sembarangan … “

“Lah iya to Mas. Sampean ini merasa seolah-olah sibuk seperti orang-orang itu. Terus merasa bangga karena sudah menyempatkan diri, terus pulang kantor lebih cepat dari hari biasanya dengan alasan mau salat tarawih di masjid. Padahal omong kosong. Sampean paling banter hanya tahan seminggu rajin ke masjid. Berani taruhan, di minggu kedua puasa nanti, sampean pasti sudah punya segudang alasan untuk ndak berangkat tarawih di masjid.”

“Weh, jangan begitu Paklik. Jangan berprasangka jelek. Mentang-mentang lebih tua dari saya, sampean njuk waton bicara.”

“Oh, maaf kalau sampean tersinggung, Mas. Saya ndak bermaksud menyakiti perasaan sampean. Justru saya ini mau mengingatkan sampean untuk lebih teguh dan beriman. Lebih khusuk beribadah. Lebih kuat berpuasa. Jangan sampai sampean beribadah hanya di permukaan. Jangan sampai sampean hanya menjadi orang Islam setahun sekali.”

“Islam setahun sekali? Maksud sampean?”

“Ya itu, orang-orang yang merasa Islam hanya di bulan Ramadan. Tapi, setelah Ramadan lewat, ya sudah lupa lagi. Ndak rajin beribadah dan ke masjid lagi. Jangan sampai sampean seperti mereka itu, Mas.”

“Tapi kan, masih mending setahun sekali. Daripada tidak sama sekali hayo.”

“Nah, sekarang sampean yang waton suloyo, debat kusir. Ya sudahlah, sana berangkat. Nanti terlambat, terus nyalahin saya.”

“Iya deh, Paklik. Sampean ndak ikut?”

“Ndak Mas, nanti saya salat tarawih di rumah saja.”

“Haiyah, ndobos.”

Paklik ngakak lagi, lalu ngacir.

Selamat menjalankan ibadah puasa, Ki Sanak …

Iklan

§ 32 Responses to Tarawih Pecas Ndahe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Tarawih Pecas Ndahe at Ndoro Kakung.

meta

%d blogger menyukai ini: