Ustad Pecas Ndahe

September 27, 2007 § 134 Komentar

Seorang blogger bernama Sunu Wibirama ketiban apes. Postingnya [sudah dihapus dari blognya] yang mengkritik perilaku para ustad membuat marah seorang ustad kondang. Ustad ini merasa tersindir oleh tulisan Sunu. Ia lalu mengirim somasi email, mengancam akan lapor polisi, dan meminta Sunu mengklarifikasi pernyataannya.

Saya beroleh kabar itu dari Momon, kakak kelas Sunu [mahasiswa Teknik Elektro UGM]. Momon itu kakak kelas Sunu waktu sekolah dulu di SMAN 3 [Padmanaba] Yogyakarta. Lalu, saya merasa kabar ini perlu diketahui khalayak ramai, termasuk sampean, dengan memuatnya di sini.

Kasus itu bermula setelah Sunu membuat tulisan yang belakangan dimuat di situs milik ustad itu. Ini cuplikannya, mohon maaf tak dimuat lengkap.

Ustadz Komersil

Dalam sebuah perbincangan, seorang teman bercerita tentang kisah tragis perayaan ulang tahun kabupaten Banjarnegara, yang gagal mendatangkan seorang ustadz terkenal dan menggantinya dengan seorang penyanyi dangdut asal Jawa Timur yang terkenal dengan goyang ngebornya …

Kisah dimulai ketika bupati kabupaten tersebut secara personal menghubungi ustadz terkenal itu. Saat tiba giliran penentuan “tarif panggung”-nya, sang ustadz meminta bapak bupati menghubungi pihak manajemen ustadz tersebut. Tanpa dinyana-nyana, pihak manajemen menyebut angka yang “lumayan memberatkan” panitia penyelenggara, 15 juta rupiah ! …

Fenomena ustadz yang “ngartis” ini sesungguhnya menjadi keprihatinan yang harus segera disikapi oleh kaum muslimin…

PS: Kepada para ustadz yang masih berpikir panjang menghadiri sebuah acara dengan syarat-syarat akomodasi, harga dan transport yang kurang sesuai di hati “Anda dan pihak manajemen”, semoga Allah SWT membuka hati dan memberikan hidayah untuk yang kedua kalinya kepada Anda. Jazakumullah ahsanul jaza’…

Rupanya, posting itu lalu beredar dari milis ke milis dan sampai ke seorang ustad. Ustad ini merasa tersindir, lalu mengirimkan email ke Sunu. Begini cuplikannya:

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
Bismillaahirrahmaanirrahiem,

Kepada Saudara Sunu

Saya memberitahukan, bahwa saya akan membawa soal ini menjadi soal serius. Ini bukan soal saya pribadi, tapi soal ketenangan dunia dakwah itu sendiri. Insya Allah dalam waktu dekat, saya akan mensomasi Mas Sunu dan web nya, dan membiarkan jalur hukum yang “bertabayyun” lewat jalur kepolisian. Saya sudah berkoordinasi dengan Mapolda Jateng mengingat domisili Mas Sunu di Jogja, kalo tidak salah …

… Atas dasar itu, saya menunjuk pengacara … untuk melayangkan somasi dan melaporkan hal ini kepada Pihak Berwajib dengan alasan Mencemarkan Nama Baik dan Mengganggu Ketertiban Umum. Pasal-pasal lainnya sedang diteliti dari jawaban dan statement Mas Sunu…

Salam

Halah. Modyar si Sunu. Membaca surat itu, Sunu pun langsung merespons. Karena tak mau terseret-seret kasus ini lebih jauh, dia lalu bikin surat klarifikasi dan permohonan maaf.

Wa’alaikumussalam Warrahmatullahi Wabarakatuh

Alhamdulillahi robbil ‘alamin ….

Saya bersyukur kepada Allah SWT karena Ustadz *** atau perwakilannya secara langsung mengirimkan email kepada saya. Baiklah, akan saya berikan klarifikasi sebagai berikut :

1. Sebelumnya, matur nuwun atas somasinya. Tulisan di atas sama sekali tidak pernah menyinggung nama Ustadz secara terang-terangan (mohon Ustadz membaca kembali, perlahan-lahan artikel saya). Saya sama sekali tidak berniat untuk mencemarkan nama baik seseorang atau pun menjelek-jelekkan-jelekkan merk dagang Bapak (tertanda “wisata hati”) …

Sunu juga membuat surat klarifikasi kedua di sini.

Setelah mendapat klarifikasi dan permintaan itu, tampaknya sang ustad beriktikad baik. Ia bersedia memaafkan Sunu dan berjanji menarik somasinya. Persoalan selesai. Selesai?

Menurut saya ada yang mengganjal. Dai kondang itu sepertinya terlalu emosional. Tulisan Sunu tak menyebutkan nama orang secara langsung. Kenapa pak ustad harus tersindir? Kenapa dia harus mengancam akan lapor polisi? Benarkah ini soal pencemaran nama baik atau sekadar periuk nasi yang terancam? Saya ndak tahu …

Saya cuma khawatir, tindakan pak ustad ini mengancam kebebasan berpendapat dan mencederai demokrasi, juga mencoreng kedamaian ranah blog di negeri ini. Ini tak boleh dibiarkan. Sekarang giliran Sunu, besok mungkin saya, lusa sampean, dan siapa lagi berikutnya.

Tapi, sudahlah. Ini kasus sensitif yang bisa merembet ke mana-mana dan jadi bola liar. Biarlah semua yang diawali dengan kebaikan akan berakhir dengan baik. Mumpung lagi bulan Ramadhan.

Saya berharap, semoga Sunu beroleh hikmah di bulan Ramadhan ini. Minimal menjadi orang pertama di kampungnya di kawasan Alun-Alun Kidul, Yogya, yang dimarahi seorang ustad kondang — seperti pengakuannya ke saya tadi pagi.

Selamat, Sun!

[Menurut sampean bagaimana, Ki Sanak?]

Iklan

§ 134 Responses to Ustad Pecas Ndahe

  • Mumet berkata:

    Ustazd nya Ge eR an…

  • jalansutera berkata:

    jadi nama ustad itu gak ditulis oleh si blogger? terus kenapa ada ustad yg marah? emang bener ustad itu yang dimaksud? hmmm… menarik juga ya…

  • jalansutera berkata:

    nambah lagi ah…

    saya yang tadinya gak tahu siapa ustad yang dimaksud malah sekarang jadi tahu. kalo nggak ada rencana tuntutan, orang malah gak tahu. hihihi… seorang ustad yang terkenal (siapapun itu) perlu Public Relation yang canggih tuh, bukan orang yang gampang emosi dan gampang ge-er. siapa yang gampang emosi dan gampang ge-er? saya tidak menuduh siapapun. hahahaha…

  • daustralala berkata:

    kalo saya, silakan aja dilaporkan, toh sama sekali nggak menyebut nama…

  • WE berkata:

    Weitz.. Hebat..
    go! sunu go!

  • wieda berkata:

    looh…namanya ustad koq marah2 seh? bukannya klo sudah jadi ustad itu digugu dan ditiru? koq ga bisa menahan nafsu getu?
    mit amit ah…..semoga aku ga mendengarkan ajarannya….ndak ketularan marah2 nantinya

  • kw berkata:

    maap ndoro, aku gak ikutan ya. soalnya aku ga pernah liat/dengar ustad di tipi. sejak dulu, kala!

  • pitik berkata:

    ooo..ustad nya itu to namanya..*perhatikan: saya TIDAK MENYEBUT NAMA*wakakakaka..

  • roi berkata:

    iya ya, di artikel-nya Sunu kan nggak nyebutin nama orang. Tapi eh kok ada yang ngerasa ya?

  • ariawan berkata:

    waduh…. jadi ribet gitu.. saya ndak ikut ikut deh..

  • Adit berkata:

    Betul apa yg Ndoro katakan.. ini seperti bola liar yg harus hati2 untuk ditanggapi…
    Jadi.. mohon yg merasa BUKAN MUSLIM tidak perlu memberikan komentar yg ga bermutu agar tidak memperkeruh suasana.. Makasih Ndoro….:)

  • Hiu berkata:

    Ndoro,
    Saya ko pensaran..di akhirat nanti saya ketemu ustad ini dimana ya ndoro …?
    Gusti Maha Agung, berilah petunjuk kepada seluruh umat di dunia untuk menuju jalan-Mu.

  • gundala berkata:

    Islam sepanjang sepengetahuan ane, atu2nye agama nyang ndak mengenal sistem kependetaan (pemimpin formal keagamaan).Hal itu bise jadi kekuatan Islam,tapi juge kagak menutup kemungkinan jadi sisi laen nyang buruk kalo umat kagak ati2.Siape aje nyang berilmu ,berahlak baek, punye perhatian dan kepedulian pada agama dan umat,bole berdakwah.Nyang pada ahirnye kalo emang die punya kwalitas ahlak bener2 top,umat akan mendaulatnya sebagai panutan atawe pimpinan agame.Repotnya jaman sekarang kalo ketemu ame kepentingan bisnis hiburan nyang namenye tipi ntu,dengan kemampuan kapitalnye die dah tuh nyang nentuin mane2 ajah ustad yang “layak” didenger,ilmu sih emang punye tambah poles sana sini jadi dah,ditelen dah tuh berame rame,kalo materi nya sendiri sih kagak ade yang salah.Tapi keihlasannye dimane kalo udah pasang tarip,dus bise kagak jadi panutan ? wallahu a’lam

  • balibul berkata:

    #wah menanggapi opini ndoro

    Menurut saya ada yang mengganjal. Dai kondang itu sepertinya terlalu emosional. Tulisan Sunu tak menyebutkan nama orang secara langsung. Kenapa pak ustad harus tersindir? Kenapa dia harus mengancam akan lapor polisi? Benarkah ini soal pencemaran nama baik atau sekadar periuk nasi yang terancam? Saya ndak tahu …

    #saya pikir sangat wajar ketika si ustadz itu emosional karena mas sunu menulis artikel itu di web milik si ustadz dan manajemennya itu. ya secara tidak langsung artikel itu sudah merujuk si pemilik web. saya pikir wajar kalo ustadz itu menyentil

    Saya cuma khawatir, tindakan pak ustad ini mengancam kebebasan berpendapat dan mencederai demokrasi, juga mencoreng kedamaian ranah blog di negeri ini. Ini tak boleh dibiarkan

    #khawatir yang berlebih pak, kebebasan ekspresi akan tetap jalan. ini hanya saja mas sunu kurang arif menaruh ekspresinya

    Biarlah semua yang diawali dengan kebaikan akan berakhir dengan baik. Mumpung lagi bulan Ramadhan

    #sepakat, pengalaman orang lain guru yang terbaik buat kita.

    salam

  • ndahmaldiniwati berkata:

    wahh koq malah jadi memojokkan sang ustadz nih, kan yg perlu di klarifkasi dulu bener ga’ cerita temen ttg ultah kabpt banjarnegara. jgn2 gosip semata. n ka’nya penjelasan yg diberikan bukan bahasa org kebakaran jenggot. ustadz, blogger jg manusia… bisa salah, emosi, marah dan tentu aja saling memaklumi kesalahan masing-masing. peace!!

  • anima berkata:

    pengen ketawa denger ini, tapi kok rasanya ndak pantes gitu yah..

  • funkshit berkata:

    mending dengerin ustad peri di PPT 😀

  • -tikabanget- berkata:

    Adek kelas sayah juga..
    Di elektro sama di SMA 3..
    *ndak terima cuma momon yang disebut..*

    sapa nih? *siyul-siyul*

  • Herman Saksono berkata:

    Saya harap kejadian ini bisa meneduhkan hati Sunu sehingga dia bisa lulus pendadaran tanggal 2 Oktober besok dengan nilai A. 😛

    kamu dah pendadaran, mon? A juga? 😀

  • jalansutera berkata:

    eh, jangan-2 ndoro nanti bisa disomasi juga lho. kenapa? karena nulis judulnya “ustad pecas ndahe“… padahal kepala sang ustad khan gak pecas!!…. ingat, saya bilangnya pecas, bukan pecah.

  • rommy berkata:

    mulut berbuih saya ingin berkomentar hehehe..

    1. seharusnya sang Ustadz menghadapi ‘cobaan/ujian/apapunitu’ seperti ini bersikap arif dan sabar. Sunu kan masih student, beri bimbingan pengertian, sehingga apa yang dilakukan seandainya kurang lengkap dasar buktinya bisa diklarifikasi secara baik dan IKHLAS.

    2. dalam beberapa dakwah yang sering didengar, bahwa hidup manusia seperti roda yang berputar, kadang di atas kadang di bawah. istilah lain mungkin life cycle (halah opo kui kekeke), ada yang kesandung parpol, ada yang kesandung wanita, bisa jadi ada yang kesandung mahasiswa. Semoga Allah memberikan petunjuk kepada kita semua.

    3. somasi yang langsung dilancarkan melanggar sila ke-empat pancasila, musyawarah mufakat, (halah sok tau ini..). ya sesama muslim kan saudara, setidaknya bisa dunk ngomong baik2, apalagi beda umur cukup banyak. jangan main tonjok aja bang!

    well, no oppens, ngga ada manusia yang sempurna..dan setiap orang berhak memohon hidayah. termasuk saya dan Anda semua. amiiin.

  • kw berkata:

    waduh… ini kok gak ada yang kompor kompor to? pada hal diam-diam aku pengen ngeliat ada perang… mumpung bulan baik. hua hua hua….

  • kw berkata:

    # balibul… tumben serius… opo wis luwe koe bul?

  • Yeni Setiawan berkata:

    Bener-bener pecah ndase ustad.

  • massunu berkata:

    weleh-weleh….

    mbalah do menggujring tho iki (ingat, saya nulisnya menggunjring lho, bukan menggunjing. So, beda kan ? Hehehe…..)

    Btw, saya ndak pernah nulis di web siapapun selain di web saya ‘ndiri (jangankan di web orang, wong di web pribadi aja bikin masalah….). So, buat mas balibul…. saya nulis di web saya sendiri, sedang yang di web pak ustad itu orang lain yang mempostingnya. Begitru ……

    weleh-weleh….

  • kalengkrupuk berkata:

    Syapa sih ustad yang dimaksud?? Saya kok ndak ngerti?? Ayo doong… syapa namanya?

    ***Belagak pilon…***

  • ybask berkata:

    wuiiiihhh saya setuju ustadz ini. betul disomasi aja, kan enak tar kalo disomasi, biar jelas semuanya. jelas nanti ustadznya siapa, bayaran sebenarnya berapa, terus minta ganti ruginya berapa. mungkin dia ga trima dibilang 15 juta, terlalu rendah kali buat ukuran ustadz sekelas dia…ya jelas tersinggung dongg!!!!

  • balibul berkata:

    #sunu : oh gitu mas, yo wes semoga dapat A yah pendadarannya !

  • pinkina berkata:

    kl ustadnya marah, berarti apa yg ditulis sunu itu benar. Lha kalo gak benar, kenapa hrs marah??

    /*saya gak nyebut nama ustadnya lhoo..

  • -tikabanget- berkata:

    yang sayah heran, si ustadz blingsatan sendiri.. :p
    lha namanya ajah ndak ada..
    wkakak..

  • damai berkata:

    *walah* bingung duit toh???

    mas sunu… sampeyan itu kepriye, mbok ya biar bpk ustadz kita masang tarip, orang kerjaan lagi susyah. Kalau jadi pejabat jika pasang tarip atas pelayanan publiknya, khan dikira korupsi… (ini jaman susah bung). Jangan bandingin ustadz sama pejabat donk…

  • mila berkata:

    ini kutipan tulisan mas sunu:

    “Kisah yang lain, seorang ustadz terkenal, yang kerap bicara lantang tentang shodaqoh, juga berlaku serupa pada sebuah lembaga amal di Jogja yang ingin mengundangnya berceramah. Pihak manajemen menyebut harga dan standard akomodasi yang diinginkan oleh ustadz, yang lumayan mewah untuk ukuran orang-orang Jakarta. Akhirnya acara tersebut batal, hanya karena permasalahan harga dan akomodasi yang nggak cocok dengan persyaratan manajemen.”

    Kalo saya baca itu, menurut saya itu memang sudah langsung menunjuk ke ustazd “wisatahati”. Jadi wajar, kalo sang ustazd merasa disinggung-singgung. Emang begitu kan yang dimaksud mas sunu?

  • Panji berkata:

    Di negeri ini kan,
    Polisinya konon mata duitan .. kagak masalah
    Hakimnya dengar-dengar suka jual beli perkara … nggak diributin
    Sekolah dan guru dikabarkan komersil … tenang-tenang saja
    Anggota DPR-nya mata amplopan…, biarin aje…
    Tetapi giliran ustadsnya matanya suka ijo, diributin…
    Ya sudahlah, wong semua mata duiten, masakan ustadsnya tidak boleh. Kan namanya nggak adil?

    Barangkali profesi yang steril dari duniawi cuma blogger.
    Yang posting kan nggak pernah dibayar?

  • tito berkata:

    SMA 3 lagii..tinggal nunggu gilirannya tika bikin geger. Ayo tika, tak dukung.

    wudo wae tik, pasti bikin geger … 🙂

  • yudhi berkata:

    Hoalah tad tad… ustaddd =))

  • rezayazdi berkata:

    Ini cerita sebelum bulan puasa, ada ustadz yang “ngambek” dan curhat secara vulgar (curhat terang2an gituu) di infotainment2 karena diri nya tidak di undang pernikahan seorang artis yang dianggap nya sahabatnya.
    Ustadz yang aneh.

    Siapa hayoo nama ustadz ituuu???

  • venus berkata:

    sebenernya si sunu itu takut apa sih? kalo dia gak nyebutin nama siapa2, emang bisa dilaporin polisi?

    kasus yang aneh.

  • peyek berkata:

    jadi ingat dhawuh dari romosepuh

    “Ustadz yang ngamukan itu ndak seberapa ada ilmunya, alias, ilmunya cekak!”

  • -tikabanget- berkata:

    *lirik atas*

    tito : “SMA 3 lagii..tinggal nunggu gilirannya tika bikin geger. Ayo tika, tak dukung.”
    pakdhe ndoro : “wudo wae tik, pasti bikin geger … ”

    ngngngng..
    sama pakdhe tho ini wudo nya..?
    *tarik tarik ndoro..*

  • pongo berkata:

    satu lagi orang terkenal dari ring dalam,wohohoho.

    masalahnya mungkin gara2 susah dapet cp nya si ustadz ya,jadi para perantaranya (yg ngakunya kenal) bisa golek bathi

    ayo2,para ustadz iklan nomer hape dong biar ga dimanfaatin

    kk tika kapan bikin heboh???

  • abdullah ar rahman berkata:

    Dari yang saya fahami, tulisan Sunu tidak diposting di web milik Ustadz. Ustadz sendiri yang memposting untuk memberi klarifikasi. Dari potongan posting, terlihat bahwa Ustadz menerimanya dari email. Jadi pembelaan Balibul terbantahkan. Dan benar, Sunu tidak menyebut nama. Padahal seperti analogi seorang Ustadz lain, kalo kita memanggil tukang bakso, tukang soto ga akan noleh. Kalo Sunu menyebut Ustadz Komersil, dan ada yang ‘menoleh’, maka demikianlah ia adanya.
    Sungguh saudara-saudaraku ini bukan masalah kecil. Ini ustadz apa lagi? Sudah ada ustadz FPI, lali ada juga ustadz yang mengajarkan membunuh orang adalah tindakan suci.
    Islam harus dibersihkan dari hal-hal semacam ini. Karena sesungguhnya mereka adalah pencemar Islam.
    Demi Allah dan kemuliaan bulan Ramadhan, Islam harus disucikan. Sungguh Islam telah dijauhkan dari toleransi dan perbedaan pendapat. Apalagi dengan humor. Adakah orang Islam yang berlapang dada menerima humor tentang agamanya? Yang ada hanyalah fatwa bunuh.
    Semoga Allah memberi kita petunjuk yang lurus.

  • yati berkata:

    ustad GR….emang ada nama dia di sana? huuu…..beneran ngartis kan? kebakaran jenggot…punya jenggot ga ya? :p

  • bangsari berkata:

    uztadz kok masih riya’. uztadz apaan tuh?

    meski saya sangat seneng dengan pola pikir sang uztadz, tapi untuk kasus ini saya lebih membelas mas sunu.

    masih heran, uztadz kok masih mikirin nama baik. heran saya…

  • Aris berkata:

    uztadz cari sensasi, biar tambah ngetop, terutama di kalangan blogger. terus terang saya baru tau nama ustadz ini setelah baca postingan ndoro.

    mestinya sang ustadz berterima kasih sama ndoro nich. namanya jadi lebih dikenal oleh para blogger. pihak manajemen ustadz kudu ngundang makan-makan ndoro dkk nich.

  • juli berkata:

    Coba lihat kata-kata yang dikeluarkan ustad ini di bagian akhir suratnya:
    “Maaf, saya agak beda. Barangkali sebab saya berdarah Betawi, he he he. Istilahnya, situ jual, ya saya beli. Jadi, ya tunggu saja. Antum sudah menuai badai…..”
    Buat saya kata-kata bernada ancaman ini selayaknya tidak keluar dari ustad sekondang beliau ini.

  • yati berkata:

    penasaran, saya balik lagi ke sini….haduh, ustad ini…, ngartis, cepet panas, rasis pula! bawa2 nama suku jek…, hebat banget dia!

  • pitik berkata:

    kok belum ada tanggapan dari pak ustad masalah posting ini yah?

  • Luthfi berkata:

    ustadz juga manusia™ lho

  • Hedi berkata:

    Ustadz itu bahasa arab, arti dalam bahasa indonesia adalah guru. Ya tahu sendiri bagaimana pengertian guru pada prinsip dan teorinya.

    CMIIW

  • saya ustadnya berkata:

    Kalian semua saya maafkan.

  • muslim kecewa berkata:

    Di akhir zaman memang akan banyak ustadz yang buruk yang muncul. saya sampai ketawa membaca polling di situsnya:

    ….bagaimana tanggapan serta komentar Anda dengan acara-acara (ustad tsb di tv) tersebut?
    # Baik sekali
    # Biasa saja
    # Saya tidak tahu

    Tidak mungkin anda mengkritik ustad tsb, ha ha.

    tapi ya ini salah kita juga kok, mau-maunya percaya sama ustad hanya krn ybs sudah muncul di TV. begonya kita ini… padahal masih ada ustad-ustad lainnya yg jauh lebih baik.

    lalu lihat juga sponsor utama situsnya, siapa itu? Bank, yang berjualan riba, yang sudah diharamkan Allah swt. Wisata hati ? Wisata hati ke neraka maksudnya ?

    saya kangen sama aa gym, walaupun dia juga banyak kekurangannya, tapi setidak-tidaknya dia justru berterimakasih kalau ada orang yang mengkritik dia.
    cuma gara-gara para ibu terlanjur emosional saja habislah dia. padahal dia tidak berzina seperti beberapa “ustad” lainnya.

    dunia sudah gila! gimana ndoro, kita ikut gila saja juga yuk? capek nih jadi orang waras.

  • Priyadi berkata:

    oooo, jadi ini toh ceritanya. tadi sempet bisik kiri kanan blum ada yang tau kasusnya :).

    yang jelas itu ustadz geeran. kalau si sunu bilang ‘ustadz komersil’, terus ada yang tersinggung, ya berarti dia memang ustadz komersil :). kalo gak komersil ya gak perlu geeran. yang jelas ustadz ini kok kekanak2an, masa begitu aja pake ngancem kiri kanan segala.

    kalo gak salah kan ada sinetron ‘ustad juga manusia’ yang isinya jauh lebih ‘blatant’. di sana dibuat personifikasi ustad2 tertentu secara mendetail sampai gaya bicaranya yang dibikin mirip dengan ustadz yang asli. tapi kok belum ada yang somasi yah? 🙂 ini blogger yang belum tentu tulisannya dibaca 1/1000 penonton sinetron itu kok langsung ngancam somasi segala.

    kampungan ah. ustadz harusnya ngasih contoh yang bener dan gak emosional.

  • Suneo berkata:

    ayo podo salim….
    …..
    ustad lo lawan…. he.. he

  • sanggrahan berkata:

    sebenarnya gue lagi cari ustad
    buat pengajian malam minggu besok…
    …..
    15 jeti

    ok lah

  • Abihaha berkata:

    Saya dukung pak Ustad saja, selama tidak (ketahuan) nikah lagi sama janda cantik lagi kaya.

  • didats berkata:

    kok jadi ilfil yak?

  • Ahmad Dzikir berkata:

    Hmmm… inikan masalahnya hanya satu saja. Takut “kendil” pak ustad nggak bisa ngepul lagi. walah…. ustad kok memberangus kebebasan…

  • popo berkata:

    ustadz yang aneh 😀

  • popo berkata:

    Jadi inget ustadz Fery(Akri) yang di PPT 😀

    *sori dobel post ndoro

  • iway berkata:

    ooo jadi ustadz itu yaa yang ngirim somasi 😀 ck ck ck
    padahal lucu lho kalo lagi ngasih pengajian

  • vici berkata:

    hmmm… pada ati2 dong yg komen… jangan malah ngehujat ustadz karena berita yg kebenarannya ga bisa dipertanggungjawabkan. dan lebih baik baca artikel sunu dan semua klarifikasinya, kita baru akan mengerti. lebih bagus lagi coba jd panitia n undang itu ustadz, buktikan!! dan jauh lebih baik lagi, bergaullah dengan ustdaz2 itu,kunjungi pesantrennya, datangi majelis taklimnya, baru bisa berbicara kembali. akhlak mereka sungguh luhur.

    btw, memang benar tulisan massunu ga nyebutin nama ustadz. tapi masa sih ga tahu siapa yang dimaksud ustadz kondang dari Jawa Barat? (ga ada lagi tuh).. terus masa sih ga tahu siapa ustadz yang kerap menyerukan keutamaan
    bersedekah?

    @pinkina… saya kurang setuju kalo ustadz marah berarti berita itu benar. apa kita akan membiarkan diri kita difitnah? apalagi fitnah itu ditujukan kepada seorang ustadz yang implikasinya begitu besar untuk umat muslim Indonesia? justru tindakan ustdaz itu bagus, dia melakukan penyelamatan atas isu yang ga benar. dan jadi pelajaran buat kita semua untuk melakukan klarifikasi sebelum kita mengeluarkan suatu tulisan..

  • khairun berkata:

    Tabayun…tabayun…yuk.. jangan asal komentar…

    Barakallahu Fikum.

  • galih berkata:

    Ihi… mbah kakung bisa juga bikin postingan kayak pak priyadi. bakal mengundang banyak komentar nih! 😛

  • icha berkata:

    Moga2 pak Ustadz gak benar2 minta tarif “show”.
    Setahu saya seorang ustadz tidak pernah minta bayaran untuk dakwahnya. seharusnya dia dibayar oleh Allah dengan pahala akhirat.
    Lain lagi kalo orang yang mengundangnya mau memberi “uang transport”. itu pun seharusnya sesuai kemampuan, asalkan sang ustadz bisa sampai ke tempat majelis taklim.

    Jangan sampai terbalik dakwah dijadikan mata pencaharian/profesi.
    Untuk mencukupi kebutuhan keluarga kan bisa sambil bekerja seperti yang lain, dan berdakwah dikala tidak sedang mencari uang.

    Seharusnya tidak ada bedanya ustadz kondang dengan ustadz yg biasa mengajari saya di mushala dekat rumah.

  • Jape Methe berkata:

    walaah…baru jadi ustads aja sudah ‘sensi’ begichu
    apalagi kalo jadi ‘nabi’ waaahh bisa habis blogger di negeri ini. Sebagai wong jowo aku meng biso ngomong “Titenono !!!”

  • noname berkata:

    huhuhu…si vici ini ngebela-belain tanpa berani ngasih link

  • pengamat berkata:

    ya.. ya.. ya..

    harta, wanita dan tenar nama sekarang masih belum cukup.
    ustadz juga perlu jaminan tiada kritik dan pendapat beda.

    😛

  • adit berkata:

    hmm sy jd tau deh ustadz tsb siapa, coba kalo dia nggak ngirim somasi ke mas sunu… kan gak akan tau siapa itu yg spt itu

    yg jelas ustadz juga manusia… dan bukan Rasul yg bersih dari salah, bisa saja silau akan kemilau dunia …

    ah semoga ustadz di indo mah gak kayak gitu amiin

  • paydjo berkata:

    😀

    gaya bicaranya via email kok beda ama gaya bicara pas di tipi ya ?

    kalo alesannya ini yg nulis asistennya, apa setelah ditulis gag di periksa ulang?

  • oon berkata:

    pecas ndahe tenan

  • arinova berkata:

    itu ustad-nya tau diri, merasa diomongin si sunu, trus ngaku-ngaku gitu… 🙂

  • k'tutur berkata:

    klo emang gak nyebut nama, harusnya gak usah minta maap
    terus, klo memang terbukti begitu… yagh gak usah minta maaf
    ……namun betul “awak urang ketek” ini gampang takut…!
    *bijak ON*
    takutlah hanya pada Allah… 😉
    *off*

  • abu hamzah berkata:

    masa baru pada tahu kalau para da’i kondang itu “narif” semua??? Saya pernah transfer 25jt ke seorang da’i muda terkenal, waktu diminta datang untuk memberikan tausyiah. Bukti transfer masih tak simpan…buat kenangan…he..he..he..

  • AmruL berkata:

    Ustad sekarang huebat yah….
    Pake beking pulis and ada pengacara nya lagi…
    ekekekekeek….

    Saya gak mo dengar lagi acara beliau yg di TV
    Masalah kecil gini aja make manggil2 pulis….

    Payah….

  • dendi berkata:

    ustad siapa to, ndoro?
    kalo nulis yang jelas to…

  • dendi berkata:

    ooo ustad itu to…
    *manggut-manggut*

  • totoks berkata:

    Kisanak.. mari kita berpikir positif saja. Yang ketiban apes sudah berdamai dan cooling down. Kita ambil hikmahnya bahwa kita masih manusia yang memungkinkan untuk berbuat salah. Yang berbuat benar saja belum tentu dinilai benar dimata orang lain. Bukan begitu Ndoro?

  • )'.'( berkata:

    it’s hard to say but it’s okay to say.
    it’s hard of being a smashing mouth, but somebody has to do.
    it’s shockin’ truth!
    go on
    slap the mouths!

  • alex berkata:

    Kalo saya di posisi Sunu, jujur saja, nggak akan peduli dengan somasi tersebut. Sebab di postingan tersebut tidak menulis nama siapapun. Itu kritik umum atas dai yang menjadi milik umum. Kalo nggak mau dikritik jangan tampil di muka umat dengan bawa-bawa atribut agama. Tampil depan cermin kamar sendiri saja, biar aman.

    Heran. Dikritiki kebakaran jenggot. Kalo ndak merasa, ya diteruskan kepada rekan dai-dai lain biar jadi hikmah bersama…

    Ah, sudahlah. Lama-lama di dunia blog begini bicara agama mesti pake izin tertulis juga.

  • gembhuk berkata:

    ndoro, memang sekarang ini jaman edan jare Ronggowarsito sing ora edan ora keduman. Jangan-jangan engko ndoro melu-melu edan……..he3

  • Joko berkata:

    Kasihan, betapa miskinnya Pemkab Banjarnegara.
    Ngamplopi Ustads 15 juta saja kagak mampu…

  • bee berkata:

    Halo sodara2 semua. Ngadepin ustadz belagu atau sapa aja yg belagu sok pake “atas nama hukum”, caranya gampang aje. Kita -ya para bloggers ini, masa’ para ustadz- janjian tgl berapa gitu, SEMUANYA posting topik yg sama, kalo perlu dgn kalimat dan kata yg sama persis. Hayo, mau nuntut blogger seIndonesia raya ini? Gitu aja kok repot. Berani? kapan? Gw ikutan deh!

  • andrias ekoyuono berkata:

    ooo, yang itu ya….
    *barungerti*

  • Laporan Media Briefing Pesta Blogger 2007…

    Alhamdulillah, acara Media Briefing alias Press Conference untuk mengumumkan Pesta Blogger 2007 sudah terlaksana dengan lancar dan baik kemarin. Hampir semua anggota Steering Committee termasuk Bang Wimar, Mas Nukman, Mas Wicak, Lita, Priyadi, Atta, Ma…

  • emhade berkata:

    Lima Belas Juta? Wah dikit banget…Seharusnya dinaikin lagi tuh, lha wong, kemaren aku bikin training-trainingan, habis 150 Juta. Batine yo, lumayanlah, makanya jangan jadi ustadz deh, ribet! Kalo mo agak lebih “cerdas” dikit bikin deh, ESQ ala Ary Ginanjar.

    Kalo saya sih, mau ngaji ya ke surau, langgar, dengan ustadz-ustadz ndeso, kalau mau ngaji sambil bisnis ya ama ustadz yang kesohor lewat TV itu lho, hemm… tapi keliatannya ngaji sambil bisnis nggak salah kok. Tapi kalo membisniskan pengajian… wah, takon wae neng Gusti Allah…

  • rd Limosin berkata:

    oooo gitu… ya ya ya…

    macem² aj kejadian romadhon ini…

  • ojat berkata:

    aya aya wae, mbok ya romadhonn, sabharrr….sabarrr

  • otakiphan berkata:

    hmmm… saya juga terpaksa menutup blog saya yang pertama karena suatu hal, yang membuat saya kehilangan kebebasan berbicara. maju terus mas sunu!

  • vici berkata:

    buat noname… link apaan yg mau dikasih? sy g punya blog kok, dan di komen sy ga ada yang nyantol ke situs manapun (semuanya berdasar opini dan pengalaman pribadi)…

    dan maaf maksud saya membela karena ternyata apa yg ditulis sunu begitu meluas sampai ke milis2, blog dan akhirnya sebagian besar berpendapat “o ternyata ustadz pada komersil ya? itu yg tidak sy inginkan karena saya tahu apa yg ditulis sunu itu tidak benar.. (setidaknya berdasarkan pengalaman pribadi saya ngundang ustadz2 yg cukup terkenal)…

  • […] Bagaimana jika dinegeri ini kebebasan pers dan blogger juga dibatasi seperti jaman orde lama ? Tidak perlu dibatasi dengan undang-undang,  toh masih banyak petinggi negara atau orang-orang top negeri ini yang membatasi gerakan ekspresi pers/blogger dengan  kekuatannya sendiri. Merasa tersinggung sedikit, langsung melayangkan somasi […]

  • Ollie berkata:

    Oh gitu toh ceritanya…

  • vici berkata:

    sy pikir kita mesti seimbang dalam masalah kebebasan blogger berpendapat… kalau memang mau disamakan dengan pers berarti seorang blogger sebelum mengeluarkan sebuah tulisan yang menyangkut pihak ketiga (seperti halnya tulisan sunu tentang ustadz) harus cek and ricek dulu dong… dan kesalahan sunu adalah hanya mendasarkan tulisannya dari hasil ngobrol dengan panitia (itupun salah tangkep), dia tidak ricek dulu ke pihak lain (ustadz yg disebutkan disitu). kebebasan berpendapat juga ga boleh bablas dong, harus diimbangi dengan tanggung jawab. isi yang ada dalam blog itu bisa menyebar dengan cepat, orang tinggal copy paste link/isinya sekalian di forum, milis, blog nya dia… suatu berita palsu bisa menyebar dengan cepat lewat blog sebagaimana halnya sebuah kebenaran…
    lain masalah klo para blogger ngomong suatu kebenaran, terus disomasi sama orang top di negeri ini. KALAU BENAR MENGAPA HARUS GENTAR? Yang Kuasa pasti berpihak sama yang benar kok…

    sunu salah? mungkin ya, mungkin tidak. pengadilan lebih tepat untuk memberi vonis. menurut saya, dia hanya kurang lengkap menulis. tapi belum tentu salah 100 persen. yang jelas dia memang sudah bertanggung jawab. dan belum kebablasan. lagi pula, apa sih batasan kebablasan?

  • Bagida berkata:

    Kasihan sekali, betapa miskinnya pemkab Banjarnegara. Memberi amplop buat ustads 15 juta saja kagak mampu.
    Umat yang aneh. Di saat umat lain sudah mengirim zending hingga lintas benua, yang di sini masih meributkan amplop buat ustadsnya.

  • Pakde berkata:

    Ndoro, saya barusan dapat forward-an imel dari sebuah milis yg isinya menjelaskan (update) tentang hal ini. Isinya seperti ini, Ndoro… Mudah-mudahan dengan telah adanya komunikasi sebagaimana yang termaktub dalam email antara Sang Ustad dengan Mas Sunu ini berakhir sudah ontran-ontran ini & duduk perkaranya jadi lebih jelas buat kita semua. Matur sembah nuwun nggih, Ndoro….

    komentar ini saya sunting karena terlalu panjang dan sebetulnya sudah ada tautannya di posting saya.

  • pandigila berkata:

    wakakkaakaka masih ada ajaaa…. blogger mesti bikin badan perlindungan hukum nih kayaknya hihihi

  • Arief berkata:

    Bener gak nama ustadz yang dimaksud Yusuf Mansur? Menurut saya ini sih kasus biasa aja, toh Yusuf Mansur dan Mas Sunu juga manusia biasa yang bisa khilaf. Sesama muslim memang mending baikan, jangan malah mengumbar kesalahan yang lain. Apakah dengan menimpakan tuduhan arogan dan sok sensi ke Ustadznya sebagai balasan membuat masalah bakal jadi adem? Saya pendukung kebebasan berbicara, menulis dan blogging, namanya kekebasan ya emang beresiko. Tapi mari cari sisi baiknya, jangan hanya buruknya doang yang dibicarakan. Bentar lagi lebaran nih, saatnya bersih-bersih hati…

  • […] Bagaimana jika dinegeri ini kebebasan pers dan blogger juga dibatasi seperti jaman orde lama ? Tidak perlu dibatasi dengan undang-undang,  toh masih banyak petinggi negara atau orang-orang top negeri ini yang membatasi gerakan ekspresi pers/blogger dengan  kekuatannya sendiri. Merasa tersinggung sedikit, langsung melayangkan somasi […]

  • ustadz.net berkata:

    wah, saya jadi terharu membacanya…

  • Iwan Setya Putra berkata:

    Kulonuwun ndoro….

    Saya menjadi penasaran ndoro, siapa sih ustadnya ? Bukan untuk menyalahkan siapa-siapa..namanya manusia.. jadi bikin penasaran kalo baca atau mendengars esuatu tidak jelas begini.

    Tapi ada kalimat di artikel ndoro ini yang merupakan surat klarifikasi Sunu, mungkin bisa mengarahkan ke arah itu :
    ————————
    Saya sama sekali tidak berniat untuk mencemarkan nama baik seseorang atau pun menjelek-jelekkan-jelekkan merk dagang Bapak (tertanda “wisata hati”) …
    ————————-

    Pakde Google membantu saya mencari wisata hati dan hasilnya “ketahuan” 🙂

  • Herman berkata:

    Demokrasi sih demokrasi mas, mbak. Tapi ya kalau dah klir persoalan, mereka sudah saling bermaafan, mbok yo jangan lagi memburuk-burukan yang bersangkutan. Kalau dia salah, kita memaki, lantas apa diri kita lebih baik lagi?

    Kalau demokrasi, emangnya orang ga boleh tersinggung? Ga boleh somasi? Lalu si pelaku ga boleh minta maaf? Si korban ga boleh memaafkan? Ahhh… demokrasi kok malah ga jelas tatanannya.

    Hayo, ambil pelajarannya saja. Ga usah lagi menyalahkan si anu dan si anu… (“anu” kan belum tentu saru tho)

  • […] Semoga bukan termasuk basbang :D. Melihat dari tulisan Sunu Wibirama yang sampai membuat heboh ustadz YM sampai perlu membuat jawaban hingga mengancam akan lapor polisi, hingga akhirnya Sunu membuat klarifikasinya sampai dua kali. Jadi teringat ada tulisan yang cukup menggelitik ketika membaca buku “Shirah Nabawiyah, Analisis Ilmiah Manhajiah Sejarah Pergerakan Islam di Masa Rasulullah SAW” karya Dr. Muhammad Sa’id Ramadhan Al-Buthy terbitan Rabbani Press, di bagian II:Sejak Kelahiran Hingga Kenabian, bagian Perjalanan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang Pertama ke Syam dan Usahanya Mencari Rezeki, di halaman 41 yang berisi beberapa ibrah salah satunya berbunyi seperti ini: Para aktivis dakwah (dakwah apa saja) tidak akan dihargai orang manakala mereka menjadikan dakwah sebagai sumber rejekinya atau hidup dari mengharapkan dakwah sebagai sumber rejekinya atau hidup dari mengharapkan menjadikan dakwah sebagai sumber rejekinya atau hidup dari mengharapkan pemberian dan sedekah dari orang.Karena itu, para akitivis dakwah Islam merupakan orang yang paling patut untuk mencari ma’isyah (nafkah)-nya melalui usaha sendiri atau sumber yang mulia yang tidak mengandung unsur meminta-minta, agar mereka “tidak berutang budi” kepada seorang pun yang menghalanginya dari menyatakan kebenaran di hadapan “investor budi”. […]

  • yogaslavia berkata:

    ya tu..ustadznya Ge eR…!!!

  • lina berkata:

    waahh abis nanya mr.google, jadi ilpill deh ama ustadz itu. pernah liat acaranya di tipi sekilas..

  • Pak Kumis berkata:

    ya itulah kalo ustads umatnya televisi!

  • aLe berkata:

    klo aku numpang nampang dikomen ndoro seleb aja deh 😀

  • L'd berkata:

    ustad juga manusiaaa…

    *lah, kok komentku lagi2 dibawah si ale :P*

  • mbelgedez berkata:

    Kung,…
    Kalok sayah negh, asli ndak akan mundur.
    Soale begini:

    1. Posting itu kan ndak nunjuk langsung ke Person nya. Jadi ngapain takut ???

    2. Setau sayah, Indon belum punya “Cyber Law”. So, ndak perlu mundur !!!

    Ayo boss Sunu, tampilkan lagi Postingannya situ….

  • mbelgedez berkata:

    Eeee… Lhadalah….

    Saking semangatnya sayah ngasi komen, sampek lupa mau bilang, Posting ini boleh sayah kopas, Kung ?

  • bLub berkata:

    ternyata kalau Googling dengan keyword
    “ustad sedekah”
    result yg kita dapet adalah namanya Yusuf Mansyur ini.
    Gue juga baru tau heuheuhe.
    So wajarlah doi merasa kesentil, karena merasa pernyataan “ustad sedekah” yang dituliskan oleh Sunu, sudah melekat pada dia. Ternyata bukan GR tanpa sebab toh.

    Etapi sumpede
    gue ga pernah tau soal julukan itu,
    berarti doi kurang ngetop ya.
    Kalo Aa kan emang otomatis asosiasi kita ke Aa gym

  • […] Tanpa sungkan-sungkan, saya dapat berkata bahwa reaksi adalah makna dari sebuah blog. Secara subjektif, bagi saya indikator seorang seleb blog adalah dilihat dari reaksi yang ia dapat. Bung Jarar (Jarar Siahaan) bahkan istrinya sampai diancam segala oleh orang yang mengaku dirugikan melalui BatakNews, blog yang dikelola Bung Jarar. Mas Blonthank Poer, fotografer dari Solo, Mas Sunu, mahasiswa dari Jogja hingga Mr Kurt, seorang santri dari Pesantren Buntet bahkan hingga harus menerima reaksi keras akibat aktifitas blogging mereka. Bagi saya, mereka bahkan lebih dari sekedar seleb blog. (*Untuk teman-teman yang tersebut diatas, teruslah berjuang. Anda tidak sendirian memperbaiki republik tercinta ini. Saya dan manusia yang peduli lainnya masih ada dan akan membantu sebisa mungkin*) […]

  • mizz_jumper berkata:

    hehe……….sejak peristiwanya mas sunu ak jadi deg2an tiap ngeliat nama ustad YM disebut di infotainment,,takut klo2 masalah tsb kebawa sampai acara gossip…fiuh,,,,,,,ternyata bkn masalah “yang itu” cuma berita ustd YM dijulukin jadi ustad digital.selamet…….selamet……..
    sebenarnya gpp sih ustd minta tarif mahal2,,asalll
    1.sebatas acara tv,jadi klo acr kamps or kmpng bisa murah
    2.duitnya bener2dialokasikan ke umat misal buat bikin sekolah islam gratisss
    jgn kayak ustad XXX yg nomor plat mobilnya aja harganya 16 juta

  • arul berkata:

    Kemaren ngikut baca postingannya tapi ndak sangka sampe seserius ini masalahnya…
    semoga yang benar tepat benar!!

  • kinayoman berkata:

    Mas Ndoro, menurut saya ini hanya salah paham. Saya yakin uztadz ga akan gitu tapi beliau kan punya management yang notabene-nya mencari nafkah dari sana. Kemungkinan yang email Mas Sunu juga managementnya.
    Yang penting semua sekarang sudah clear, tinggal kita2 ini yang harus pintar ambil hikmahnya.

    Selamat Hari Raya Idul Fitri, mohon maaf lahir dan batin.

  • rabban berkata:

    jadi penasaran nich, boleh tau gak, situs si ustadz kondang itu? Trims.

  • adhe berkata:

    positip thingking yuk…

    1. Masalah harga, bukankah (biasanya) ustadz yang udah ngartis merangkul orang lain, yang (mungkin) punya keluarga untuk dihidupi, dalam manajemennya??

    2. Urusan ga nyebut nama, dengan menyebut nama “produk dagang” nya rasanya cukup untuk buat dia mengerti siapa yang dimaksudkan oleh mas sunu.

    3. Blognya mas sunu kan bukan blog orang lain,postingannya ga perlu dihapus mas.. *seharusnya komennya ga disini, tp biarlah..*

    4. go mas sunu go

    5. looh.. ???@#$%^&*()_!@#$%&

    *masih suasana lebaran nih, maap lahir batin ya… :)*

  • bayou_oo berkata:

    yah…ungakapan perasaan sendiri yg ditulis kok di protes orang yah.
    yah namanya buku harian pribadi, ya terserahlah mau nulis apa aja.

    hilang sudah yg namanya kebebasan ber-ekspresi.

  • […] – ngeblog adalah sebuah tren baru, sebuah bentuk civilization journalism. Tempat dimana kita bisa mencurahkan pikiran secara terbuka. Ngeblog membantu untuk mensukseskan kebebasan berekspresi, berdemokrasi. Tapi hati-hati, sepertinya kita belum terbiasa dengan perubahan dan perbaikan ini. jangan sampai apa yang terjadi dengan Bang Jarar Mas Blonthank Poer, Mas Sunu, or Mr Kurt terjadi pada anda (bang aip, dan ndoro kangkung, mohon ijin ngutip). – biar biasa nulis. lalu keahliannya dikembangkan untuk bikin proposal, merencanakan pekerjaan, bikin laporan yang baik agar client puas dan dapet duit deh heheh – masih banyak lagi… Nah, mengingat waktu menulis ini emang ngga niat serius, berikut beberapa alasan penting lainnnya kenapa saya nulis (blog) – bentuk pelarian positif kalo lagi mentok dan kram otak bekerja. Refreshing dulu. Kalau ada yang protes tinggal bilang “daripada gw macem2?” hayooo… yang jelas, sampai saat ini ada 3 kegiatan yang menarik sebagai pelarian : sevenskop, broadwar dan ngupi di olala sambil cuci mata – biar keliatan pinter. bukankah katanya baca tulis berkorelasi dengan kepintaran? hiuehiueheiue […]

  • al-maharu berkata:

    saya mah, sudah tahu siapa dia, sampe beraknya juga tahu.
    luarnya ustadz, dalemnya……saya tahu!

  • al_maharu berkata:

    SEBELUM TENAR, saya dulu sering ketemu sama dia!
    namanya belum nama “sekarang”.
    satu-satunya da’i kondang yg namanya ganti cuma dia!kayak artis, lagunya juga lagu “artis”
    maklum, masa lalunya sangat memprihatinkan!
    saya berdo’a agar dia sadar, walau saya orang yang di dholimi! dia terbang, saya tinggal di landasan!
    ya ALLAH1 tunjukilah dia, agar tidak semakin banyak musuhnya!

  • syifa berkata:

    heran……….! siapapun orang yg kenal dia, akhirnya harus berpisah dgn hati yang luka. asset-nya 20 miliar,
    tapi lihat para asatidz-nya, ada yg sejahtera?
    anak2 yatim tuh pada di kontrakin di rumah2 penduduk?
    wakaf tunainya mana? saya bbrp kali ke bulak santri dan orang2 di sana dgn suka rela membebeberkan semuanya.
    bahkan saya kenal baik dgn “orang dekat” dia.

  • asyiqmantho berkata:

    Insya Allah ustadz YM orangnya baik, terbukti orang2 yang di sekelilingnya sebentar lagi mau di naikin haji spt orang solo yang jebolan pondok modern, ustadz asli situ yang putih jangkung, ustadz jamal yang keluaran gontor dan sopirnya siapa tuhnamanya……….
    bahkan team manajemen-nya satu-persatu pegang mobil. ada lagi ustadzah siapa tuh, yg sekarang kabarnya mengundurkan diri. insya Allah sekarang ustadz YM DAN WISATA HATI tambah makmur, nggak kayak dulu yg tidak di bayar para tim nya. termasuk temen ane yang paling getol mempromosiin YM di jakarta. cuma kalo boleh ane kasih saran, apa tidak lebih baik uangnya buat mensejaterakan para guru-guru darul qur’an dan bikin pesantren daripada di hambur2 kan untuk film kun fayakun.

  • polyisa berkata:

    ” Ka wan -ka wan ku o rang PO LI TE IS ME Kris ten Ye sus BUKAN Mo no te is me A bra ham LA GI , A DA Be ri ta BA GUS un tuk ka mu di SE LU RUH Du ni a, Bah wa A DA o rang TO LOL YANG ME NGA KU se ba gai YE SUS ME SSI AS IS RA EL A nak A llah Tuhan & Ra ja ki ta SE MU A. O rang i tu A da lah o rang yang TO LOL SE KA LI se per ti na bi PAL SU Mo no te is me MU HA MMAD yang ME NI PU ki ta SE MU A se ba gai me ssi as & na bi. ME RE KA ber Du A A kan di HU KUM o leh Tu han ki ta SE MU A Tuhan Ye sus Kris tus Ra ja Sor ga Ber sa ma Tuhan A ngin su ci & Ra ja De wa. Tuhan TRI U NI TAS yang Ku dus Tuhan Kristen. Bacalah BERITA BA GUS I NI Su pa ya KE TA HU AN Si a pa YANG PAL SU & yang As li.” Ini DI BA WAH Adalah A la mat nya di Jawaban.com JUGA. SI LAH KAN di klik : http://www.jawaban.com/news/news/detail.php?id_news=070731144711

  • BlackKnight berkata:

    Pasti dia tuh ustadnya! Kacau dah ustad sekarang, bentar lagi kiamat!

  • qostho AS. berkata:

    denger2….timnya dia yg dulu membesarkan lembaga dia,
    sepakat membangun lembaga baru yang lebih profesional.
    kalo dia punya lembaga cuma untuk “kendaraan”, sedangkan lembaga baru punya eks tim-nya benar2 untuk ummat,
    sehingga dia kebakaran jenggot.(lho…dia kan nggak punya jenggot? oh ya jenggot yg lain kali!)

  • […] perubahan dan perbaikan ini. jangan sampai apa yang terjadi dengan Bang Jarar Mas Blonthank Poer, Mas Sunu, or Mr Kurt terjadi pada anda (bang aip, dan ndoro kangkung, mohon ijin […]

  • putri berkata:

    yang saya tau syaiton itu sll mejaga kita spy kita jauh dr kebaikkan dan sll bermusuhhan islam itu mengajarkan kita untuk sll berdamai tak ada guna kalau kita sll menyalahkan yang jelas yang ada cuman permusuhan seorang muslim yang baik senantiasa tak membiarkan saudaranya berbuat dosa krn sesungguhnya kalu orang2 yang taat itu ia akan dicintai RobNYA.dan setiap apa yang dilakukan adalh suatu kesempurnaan jika kalian ingin ditutupi ai dan keburukkan kalian maka tutuplah aib saudara kita niscy kita yang mendpt manfaat.ALLAH hany memberikan nikmat nya yang 1saja padahal tak kita ingkari bgt tak terhitung nikmatNYA ini.sekarang mari kita tutuppi kesalahan saudara kita dan lebih belajar tawadhu mohon maaf kalu salah

  • putri berkata:

    tolong bagi semua jgn lah kalian lihat kesalahan orang lain ,,,entah knp sy sangt ingn membuka web ini sudahlah kalian tidak akan menanggung dosa orang lain .setau sy orang 2beriman sll ditunjukki jln NYA oleh ROBNYA dan menentukan yang terbaik dlm langkahnya kak sunu kirim imel ke alamat sy ya.kakak pernah lihat sy kok dikedutaan dan …..sekarang sy menunggu kaka untuk bisa menambah ilmu sy dan kaka INsyaALLAH semua nya pasti bermanfaat

  • Rama berkata:

    beuh. . ..
    ikut nyimak aja deh

  • nining berkata:

    prasaan aj kli dy ndoro,, haha,, kocak jdna,,, klo g ngrasa knp msti marah,, hiiihii

  • dobelden berkata:

    padahal klo seorang bergosip seseorang, semisal mbah maridjan berprilaku syirik itu gimana ndoro?

    http://www.facebook.com/note.php?note_id=489474900209&ref=notif&notif_t=like

  • excelvou berkata:

    waduh kok bisa begitu ya

  • I like Your Article about Ustad Pecas Ndahe Ndoro Kakung Perfect just what I was looking for! .

  • I’m still learning from you, as I’m making my way to the top as well. I absolutely enjoy reading everything that is posted on your site.Keep the posts coming. I enjoyed it!

  • muslih berkata:

    stuju sama ustat yusuf mansur…tu tuk kepentingan umat…becenda ya becanda jangan keleeewatan browwww…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Ustad Pecas Ndahe at Ndoro Kakung.

meta

%d blogger menyukai ini: