Lirboyo Pecas Ndahe

Mei 21, 2009 § 113 Komentar

Apa hubungan antara santri dan Facebook? Bertanyalah pada para peserta forum Bahtsul Masail di Pondok Pesantren Lirboyo, Kediri, Jawa Timur. Dalam acara yang membahas tema-tema sosial itu, para santri membicarakan media sosial daring yang sedang naik daun itu.

lirboyo

Saya membaca berita perihal itu di sini. Menurut berita tersebut, peserta juga membahas soal pencalonan perempuan menjadi caleg, hukum mempercayai khasiat batu dukun cilik Ponari.

Mengapa Facebook ikut dibicarakan?

Kepada wartawan Tempo, Juru bicara Pondok Pesantren Lirboyo Nabil Haroen mengatakan interaksi di dunia maya dinilai merupakan salah satu pemicu hubungan negatif dengan lawan jenis. Sebab semua materi percakapan tersebut nyaris tak terkontrol dan berlangsung bebas.

“Beberapa anak muda menggunakannya untuk mojok dan berbicara maksiat.” — Nabil kepada Tempo.

Karena itulah, forum Bahtsul Masail menganggap hukum penggunaan jejaring sosial tersebut, seperti halnya handphone dan Friendster, perlu ditetapkan.

Yang menarik, Wakil Gubernur Jawa Timur Syaifullah Yusuf ikut memberi komentar terhadap rencana pembuatan hukum pemakaian Facebook di kalangan para santri.

Ia meminta para peserta forum Bahtsul Masail berhati-hati sebelum memutuskan hukum soal teknologi jejaring sosial Facebook.

Gus Ipul — nama panggilan untuk Syaifullah Yusuf — mengatakan diperlukan pemahaman yang mendalam tentang Facebook sebelum memutuskan halal atau haramnya. Kecanggihan teknologi selalu membawa dampak manfaat dan mudharat sekaligus.

“Jangan sampai yang memutuskan itu tidak pernah membuka facebook.” — Gus Ipul.

Gus Ipul juga berharap apa pun keputusan yang akan diambil forum tersebut bukan sesuatu bersifat instan dan populis semata, seperti halnya keputusan para ulama saat mengeluarkan fatwa haram rokok.

Hmmm … menarik. Popularitas Facebook ternyata menembus dinding-dinding pesantren. Para santri tak hanya membuka lembaran-lembaran kitab suci Alquran, tapi juga mengklik halaman-halaman digital Facebook.

Jamaah tarekat Al Fesbukiyah telah bertambah begitu rupa. Saya ndak tahu apakah fenomena ini layak disyukuri atau justru dikeluhkan.

Bagaimanapun, tak semua orang siap menghadapi gelombang teknologi yang menghumbalang seluruh dunia ini. Sebagian merasa asyik-asyik saja, tapi ada pula yang kagok. Pengasuh pondok, misalnya, menganggap Facebook hanyalah tempat untuk mojok dan berbuat maksiat. Lalu yang kikuk merasa harus merumuskan sesuatu.

Ah, hidup begitu berwarna di Indonesia. Begitu pula segala isinya. Satu notkah di langit bisa dikira potongan meteor yang jatuh. Padahal mungkin hanya selembar daun yang luruh…

>> Selama hari Kamis, Ki Sanak. Apakah sampean pernah mojok dan berbuat maksiat di Facebook?

Iklan

Tagged: , , , ,

§ 113 Responses to Lirboyo Pecas Ndahe

  • ikam berkata:

    ndoro….kurang T

  • Pitra berkata:

    Facebook justru situs jejaring sosial dunia yg paling sedikit ditemukan terjadinya hal2 senonoh. Unsur pengawasannya cukup ketat. Hihi, lucu aja kalau ini tiba2 ditentukan haram. Yang selalu menjadi kambing hitam selalu medianya, dan bukan bagaimana user memanfaatkan secara positif media itu.

    • Wazeen berkata:

      @Pitra, saya mengerti dan mafhum sekali kenapa pihak pesantren membahas ini, soalnya dulu pas waktu jaman saya, maen surat-surat an antara santriwan dan santriwati hukumannya lumayan berat kalau ketahuan, bisa dicukur sampai gundul atau menguras kamar mandi, ya saya sepakat sekali dengan Pitra yang mesti digarap adalah “user” nya dan bukan Facebook nya.

    • Endri berkata:

      Tepat Sekali Mas Pitra, sebenernya yang menjadi pokok perhatian adalah user nya.
      Simple kasus aja.. Gula aja yang manis kalo di konsumsi orang yang kena diabetes khan juga gak boleh.. Tapi terus jangan generalisasi kalo gula gak boleh untuk semua orang..
      Sekali lagi saya setuju dengan Mas Pitra..

  • masoglek berkata:

    jangan2 nanti facebook difatwa haram oleh MUI

  • -GoenRock- berkata:

    Setuju sama Pitra! Coba aja ada yang memanfaatkan Facebook untuk membuat aplikasi yang bermanfaat misalnya, kuis tentang seberapa kamu mengenal Rasulullah atau kuis2 bernuansa religius lainnya, pasti mereka akan bicara lain. Eh, atau udah ada ya? 🙄

  • Cak Uding berkata:

    ada ada aja.. 🙂

  • podelz berkata:

    kalau menurut saya harusnya bukan facebooknya yang langsung di putuskan haram atau tidak, tetapi orang yang akses apakah sudah berpikiran positif atau memang niatnya mau mojok saja.
    Seperti kata mbah @pitra, facebook itu control terhadap content negatif-nya cukup ketat, jadi harusnya bisa di-antisipasi..

  • heri berkata:

    menurut saya,malah seharusnya fesbuk ini bs dijadikan sbg sarana untuk bersyiar,berdakwah,mewartakan kebajikan oleh pihak pondok pesantren,seperti penggalangan kegiatan sosial yg slama ini sdh banyak dilakukan melalui media fesbuk. Jgn dikit2 bikin fatwa haram,jgn gegabah.
    Br kmaren saya berandai dgn seorang kawan tentang gmana seandainya fesbuk ini sdh ada sejak jaman nabi?

  • mirma yudha berkata:

    intinya tergantung dari individu masing-masing ^_^

  • epat berkata:

    arep ngguyu gak penak ah…
    *ndekep mulut sendiri*

  • Wazeen berkata:

    Ha ha ha, jujur saya ngakak baca berita ini di koran sampean itu Ndoro, ini jelas infiltrasi “kelompok yang itu” di tubuh NU, sayang sekarang di NU sendiri masih digerogoti oleh beberapa kyai yang prgamatis, jadinya ya kerjaannya membahas fesbuk seperti ini.

  • mantan santri berkata:

    inilah globalisasi..
    siap2 aja 🙂

  • dita_disini berkata:

    mungkin yanag harusnya dilarang adalah membuka fesbuk ketika mengaji, ketika ketika belajar, dan sholat (ya iyalah, masa sholat sambil pesbukan)

    serta menghukum para santri bila mereka tidak mengerjakan tugas atau hapalan gara2 si pesbuk ini… bukan mengharamkan pesbuknya. kalo begini mah sama aja dgn, ingin menangkap tikus di lumbung, lumbungnya dibakar…

    eh salah ya?? hehehehe

  • DV berkata:

    Facebook memang layak diharamkan mengingat ia buatan orang Zion..:)

  • nusantaraku berkata:

    Hari ini saya baru secara “terpaksa” mendaftar facebook…. 🙂
    Ha….

  • Titis Sinatrya berkata:

    Jamaah tarekat Al Fesbukiyah telah bertambah begitu rupa. Fenomena yang layak disyukuri ndoro.

  • widi hermansyah berkata:

    facebook hanya media, tergantung siapa memakai untuk apa.

  • Daus berkata:

    Ya elah, semuanya jadi haram kalo cuma ngelihat sisi negatifnya :D. Berarti DVD juga haram karena banyak digunakan untuk merekam film xxx. DVD playernya juga haram, televisi juga haram, handphone juga haram. dst.

    Pesantren Lirboyo juga nantinya bisa dianggap haram kalau ada kasus, misalnya, perzinahan di tempat itu.

  • wongsimo berkata:

    baru sebulan maen fesbuk saya sudah mulai bosan…

  • rere berkata:

    Facebook dan User

    Yang perlu di khawatirkan adalah User itu sendiri, sejauh mana mereka dapat memanfaatkan situs jejaring tersebut, sekedar bersilaturahmi, mungkin tidak masalah, namun kadang kala segelintir penyalahgunaan yg salah, membuat User-User yg lain menjadi “latah” dan cepat menyabar, maklumlah namanya jg situs jejaring, yang semua orang dapat mengaksesnya..masalah haram / tidak haram, balik lg ke User itu sendiri…..BERSOSIALISI tidak hanya Mengunakan Facebook.
    dari pada pamer foto(narsis), komentarin orang(gosip), cariperhatian(Sekedar sensasi), ikutan kuis yang jelas tingkat akurasinya…..mending ngelakuin yg bermanfaat di dunia nyata……Bukan…..di dunia Maya”dalam hal ini Facebook”.

    Menurut saya,

  • nutrend-way berkata:

    Saya jadi ingin ketawa ngakak aja……., kenapa mesti ribut sama facebook? Wong Yahoo Msgr yang lebih mampu bikin orang ke arah zina saja gak pernah diusik koq. Menurut saya yang penting ya si pelakunya, bukan sarananya.

  • zefka berkata:

    senang banget ma kata “Jemaat Al Fesbukiyah”, kreatif banget… lucu.

  • LuxsMan berkata:

    SAntrine pengin main PESBUK pisan, tapi ora oleh karo kyai ne….

  • zefka berkata:

    semua merupakan media, alat, atau prasarana. Tergantung subjek yg menggunakannya. Kalo mo digunakan sebagai ajang maksiat … bisa, bahkan untuk dakwah yg berbobot juga … bisa.

  • bangsawan96 berkata:

    tergantung niatnya to maen facebooknya bwt apa 😀

  • donyariya berkata:

    ah indonesia … bosan saya ndoro
    makin gak jelas kita
    yang kecil diribution
    eh yang besar malah didiemin
    sakarepmu lah !

  • pensiun kaya berkata:

    salam ndoro…
    al-hukmu yaduuru ma’al illah wujuudan wa ‘adaman..itu kata ulama. hukum itu dinilai dari fungsinya bukan dari bendanya..contoh: pisau yang sama digunakan untuk menyembelih kurban, di lain waktu digunkana untuk membunuh orang, apakah pisau nya yang harus disalahkan?
    mari kita berusaha menjawab pertanyaan ini sendiri 🙂
    makasih

  • edratna berkata:

    Ya, kemajuan teknologi memang membuat sebagian orang jadi pontang panting..kekawatiranpun menggumpal.
    Sebelum memutuskan, maka para santri itu perlu diajarkan bagaimana etika menggunakan internet, belajar ngeblog, kemudian ikut jejaring sosial. Kita tak bisa begitu saja mengharamkan sesuatu tanpa mengerti keadaan yang sebenarnya.

    Disini perlu adanya kepemimpinan yang juga memahami perlunya teknologi.

    Saat anakku masih remaja, saya juga kawatir tentang bahaya internet, saat itu saya tak terlalu paham tentang teknologi ini. Namun untuk melarangnya justru kawatir kalau mereka malah sembunyi-sembunyi. Satu2nya jalan, saya ikut belajar dan memasang internet di rumah, yang bisa dipakai 24 jam, bahkan teman2nya boleh pakai, supaya pengawasannya mudah.

  • paijos berkata:

    aslinya, pak kyai pengen ikut, tapi ngga bisa yo mas?
    bener kata temen2 di atas. seharusnya user yang dibenahi. bukan teknologinya yg dilarang.

  • Aoeliya berkata:

    Gusti Alloh nyuwun ngapunten…
    donya makin ruwet aja…

    bisa2 poro alim ulama kesruh gara2 menentukan hukum phesbuk…
    klo facebook di ganti nama “KITABUL WAJHI”…dengan Lughotul ‘Arobiah…lebih seru tuh kyknya.

  • faried wijdan berkata:

    Bagaima kalau diusulkan sistem pengajian Kitab Kuning menggunakan media Facebook? Jadi bisa untuk ganti sistem sorogan dan bandongan gitu…
    Semua orang bosa mengakses di halaman facebook mereka, dengan seorang kiyai menjadi pemandunya. Si kiyai juga harus punya account di facebook, Jangkauan dakwah bisa lebih diperluas, membuka ruang dialog dan komunikatif bukan??
    Kapan ini bisa terwujud? Kajian Kitab Kuning Online Via Facebook. Aku membayangkan bisa ngaji kitab kifayatul akhyar, subulus salam, alfiyah dengan para jamaah. santriwan-santriwati, dan fesbukiyyun wa fesbukiyyat lainnya…

  • nice blog…
    nice post….
    salam kenal 😀

  • aryo berkata:

    ha? emang bisa ya mojok di facebook? ajarin dong…

    jemaat Al-Faysbuuqiya’

  • ranggagoblog berkata:

    saya rasa facebook cukup ketat pengawasannya…. lagipula kembali lagi kepada masalah moralitas… mau ditutup serapat apapun pintu maksiat,,,, jika pada dasarnya moral masih belum bener… pasti pintu tersebut akan jebol…

    saran : bagi kalangan pondok, lebih baik tanamkanlah moral dasar kepada ank didiknya. karena dengan terbentuknya moral dasar yang kuat… undang2 pun tidak akan dibutuhkan lagi di belahan dunia bagian manapun….

  • Rusa Bawean™ berkata:

    emang bisa ya facebook buat mojok???
    🙂

  • Heeem….
    saya punya teman mengajar di ponpres… (terkenal bgt di Indo)
    satu fenomena yang membuat saya miris adalah Friendster (wktu itu belum booming FB) di banned untuk santri2nya tapi ustad dan ustadzah bisa bebas memakainya.
    Standart ganda diterapkan.

    Anw smua jejaring sosial itu antara mufakat dan mudaratnya (bener gak nich kata mudarat ini saya gunakan disini) berpulang lagi kepada diri sendiri. Jika pondasi hidup kuat, mau kek apa itu jejaring ya gak masuk negatifnya. Justru kita mampu menyaring sisi positifnya dari jejaring…

    Salam, EKA

  • atetamom berkata:

    setuju dengan dakwah itu..
    kan banyak juga tuh grup2 dakwah di fesbuk, malahan menurut saya jadi lebih ngena ke setiap orang,jadi dakwahnya lebih trendy n up to date gituh..

    Tapi kalo mojok di fesbuk?aduh ndoro bisa aja…emang ada pojokannya di fesbuk?saya nggak pernah nyampe pojok tuh.:P

  • ekojuli berkata:

    >> Selama hari Kamis, Ki Sanak. Apakah sampean pernah mojok dan berbuat maksiat di Facebook?

    Selama Hari Kamis ga buka FB Ndoro….. Mati lampu seharian… Wekekeke….

    BTW, setuju… maksud saya, setuju yang ini: Jangan Sampe yang memutuskan yang Ga pernah Buka FB.

    Menurut saya Fb sih cuma alat ndoro… Jangan sampai juga Nanti “Pisau” juga diharamkan, dengan alasan para preman pake pisau buat nodong. … Trs klu di bilang, ya bedaaaaaaaaa pisau sama FB, klu pisau banyak gunanya, klu FB? FB, klu yang ga pernah pake ya ga ada gunanya….

    Jangan sampai nanti santri jadi bulan2an di FB , trs santri ga berani buka gara-gara haram… piye jal? Inget waktu Pemilu kemarin yang di FB heboh, Say No to M*ga…???

    Kembalikan saja pada niatnya. Kalau memang harus diharamkan, buatlah penelitian integral tentang hal ini…. Bikin Survey yang valid. Umumkan ke masyarakat…. Saya rasa, gerakan moral lebih penting dari pada sekedar fatwa haram atau halal…

    http://ekojuli.wordpress.com/

  • guntur berkata:

    yen gur mengharamkan fesbuk yo wis kedhisikan kantorku hahahaha…

    • rondo royal berkata:

      lha nek kuwi kan tergantung “user” nya mas….hehehehehe….

      nang kene mbuka fesbuk liwat IE haram…tp liwat ff halal heheheh…

  • kafein berkata:

    serba haram hoho.. tapi klo haram kan urusan Agama yeh ? yang penting jangan sampai buka Facebook kena PIDANA saja hehe..

  • eviwidi berkata:

    Gonjang-ganjing Fesbuk…masih berlanjut toh..
    Sekarang yang geger kalangan pondok pesantren…bukannya gonjang-ganjing ini udah lama, kok mereka baru sekarang ributnya…:P

  • mas stein berkata:

    bagus juga kalo para kyai mengikuti perkembangan, mereka kan penuntun umat. semoga keputusan yang dibuat memang bermanfaat (dan juga berefek), ndak mbingungi kayak fatwa rokok kemaren

  • ichanx berkata:

    nojok di pesbuk? errgghhhh… saya seriiiiiiiiiiiing…… *mojok lagi* =))

  • Ph!duT berkata:

    ya elaahhhhhhhh cape dech…kalo ini mah tergantung orangnya kaleeeeee….. *nepok jidat*

  • juniantosetyadi berkata:

    Gus Ipul pastilah meminta berhati-hati jika ulama hendak memutuskan soal pisbuk. lha wong Ny Ipul juga aktivis eh anggota pisbuk, je. Hehehehehe

  • annas berkata:

    opo meneh iki kaum sarungan, facebook koq haram
    haramkan saja mereka yang pergi haji pake pesawat. toh di pesawat juga pernah ada kasus mesum antara pilot dan pramugarinya.

    nah lho, mau pake getek ke mekkahnya kiyai???

    salam,
    kaum abangan
    bakudara.com

  • abusyafiq berkata:

    benar2 facebook begitu fenomenal…. ga kalah sama ponari

  • wongsimo berkata:

    Wah, beritane ngawur, Ndoro, liat disini http://news.okezone.com/read/2009/05/22/1/222213/pengasuh-ponpes-lirboyo-bantah-bahas-facebook

    Kabar para ulama Jawa Timur akan membahas fatwa Facebook ternyata tidak benar. Pengasuh Pondok Pesantren Lirboyo, Kediri, KH Idris Marzuki membantah pernyataan tersebut.

    Bahkan Kiai Idris membantah kenal dengan orang yang mengatasnamakan juru bicara Ponpes Lirboyo, Nabil Haroen yang sebelumnya menyatakan akan ada fatwa untuk Facebook. “Tidak ada itu, saya bahkan tidak kenal dengan Nabil,” ujarnya saat dihubungi okezone di Jawa Timur, Jumat (22/5/2009).

    Kiai Idris mengaku memang ada pertemuan para ulama di Jawa Timur dengan agenda membahas persoalan umat kontemporer. Namun pertemuan itu sama sekali tidak menyinggung tentang hukum Facebook. “Tadi malam pertemuannya selesai. Tapi tidak ada bahas itu,” ungkapnya.

    Sebelumnya, Associated Press memberitakan para tokoh muslim di Indonesia akan mengeluarkan fatwa tentang jejaring sosial di dunia maya. Sebab apabila disalahgunakan situs semacam Facebook dapat mengundang birahi. Dalam ajaran Islam hal itu diharamkan.

    Dalam berita tersebut AP mengklaim mendapatkan sumber dari juru bicara Ponpes Lirboyo, Kediri, Nabil Haroen. Tapi belakangan pengasuh Ponpes Lirboyo KH Idris Marzuki membantah kenal dengan Nabil.

  • arya berkata:

    email juga harom krn dijadikan alat buat bercabul2. google juga haram krn dijadikan alat buat bercabul2. detik, tempointeraktif, kompas, juga cabul. *halah*

  • mr.Dab berkata:

    Eh, embuh ndoro. lha wong benda mati kok diributin hukumnya.lha yang paling berhak nyandang hukuman itu kan ya cuma manusia . jadi ya tinggal manusianya yang menggunakan to ndoro kakung. kalu mau maksiat pake facebook , notebook atau gembook kah ya pemakainya to yang dihukumi.

  • elexyoben berkata:

    Wah, serba sliwar-sliwer semuanya. Yang benar yang mana ? Isue ? Atau usaha pendeskreditan ?

    FREEDOWNLOAD YANG BEJAD-BEJAD DISINI

  • Kombor berkata:

    Santri juga manusia. Maksudnya, santri juga butuh mesbuk. Kasihan toh kalau ditanya, “Punya facebook nggak?” santri itu menjawab, “Oh, punya tiga. Kemarin Kyai bagi-bagi facebook setelah ada kunjungan calon presiden ke pesanten saya.”

    Apa kali facebook yang dimaksud santri itu… Saya juga bingung.

  • oksigenhitam berkata:

    jadi ingat cerita awalnya teknologi telpon masuk ke arab. Pada awalnya telpon difatwa dan dianggap alat berteknologi setan karena bisa mengantarkan suara berkilo2 kilometer, dan karena karena itu pihak otoritas sono tidak mau memakainya. Alhasil pihak penjual (amrik punya) ternyata punya akal jitu buat meyakinkan pihak pembeli, yaitu dengan cara membacakan ayat-ayat Quran dan doa2 di telpon dan sebelah sana didengarkan oleh sang calon pembeli. Dan akhirnya setelah dianggap bahwa setan tidak mungkin “membaca” dan menyampaikan doa2 tersebut pihak otoritas pun dengan lega hati mau juga membeli peralatan “setan” tersebut. Itulah adaptasi teknologi yang agak aneh…

  • lekdjie berkata:

    alhamdulillah,bukan termasuk jamaah al fezbukiyah….
    biar ndeso,pokoke tetep katro’…
    aman…..

  • Al dingkliki berkata:

    Jamaah tarekat Al Fesbukiyah waah ini jamaahnya semua orang besar kecil hampir mengikutinya, . . . . . baiatnya bisa lewat mbah Gugel & yahooo atau yang lainnya

  • m42h31 berkata:

    ho..ho..ho…
    sering ndor mojok mah…
    secara PC-ku di pojok ruangan jeee…

  • Wongbagoes berkata:

    Ukhuwah Fesbukiyah… telah menembus pesantren…

  • wandi berkata:

    soalnya, kiai jadi kurang jam tayang… jamaah al-fesbukiyah cari dalil di google. hahahaha. gini aja pak kiai, sampeyan haramkan juga pos kamling, mall, parkiran, taman kota, alun-alun. karena semuanya sering dipake mojok dan maksiat. hahahaha….

  • mesin kasir berkata:

    pisau kalu di buat bunuh orang yo duso, ning di gawe masak ya manfoat, sami kados ngonten toh

  • ponco berkata:

    kulo nderek facebook nembe sekedap sampun jeleh..

  • kw berkata:

    hua ha.. mau mesum-mesum aja….
    tak ada fb juga bisa kok jalan terus….
    jadi pesantren yang identik dengan konvensional itu benar ya?
    😦

  • Lasting Lyrics berkata:

    Kamu suka.Saya suka blog ini.sangat bahik sekali.Selamat datang ya.

  • harapan ku sebagai wong alit sih semoga aja,
    ini bukan karena iri,
    iri kepada mereka yang masih muda, cantik, pinter dlll yang bisa mojok di pacebuk,
    atau diem-diem mereka juga pada nyoba ngutak-utik pacebuknya…hehehehe

  • ricohsanusi berkata:

    *bingung*

  • […] pengharaman facebook ini pertama kali saya ketahui setelah membaca sebuah tulisan di blog milik ndorokakung. Saya pun penasaran dan tak berapa lama saya googling dengan kata kunci […]

  • antown berkata:

    kalo fesbuk ditutup, orang akan kembali ngeblo lagi hehe. emang bener blogger berkurang pemicunya gara2 fesbuk?

  • zam.web.id berkata:

    cultureshock biasa

  • pushandaka berkata:

    Daftar facebook sejak setahun yang lalu. Bosan dengan facebook sejak dua bulan yang lalu.
    Menurut saya, facebook cuma masalah kecil yang dibesar-besarkan.

  • nenyok berkata:

    Salam
    Gimana mo mojok Ndoro, akun fesbuknya lom punya he..he.. lom tertarik siy, eh fesbukmah kek pisau yang tajem atuh, mo dipake motong sayuran buat masak atau dipake multilasi orang, jd yg salah bukan pisaunya kali ya 😀

  • nicowijaya berkata:

    sebenernya simple, sesuatu yg berlebihan itu ndak baik. ah, jadi teringat guru ngajiku pas smp:|

  • Qie berkata:

    Semuanya itu memang tergantung pada pemakai dan niat penggunanya…… kalo hanya cari tambahan teman shi, okey2 ajah, namun kalo niatnya sudah negatiup itu yg perlu di pertanyakan. teknology sebenarnya bukan untuk di permasalahkna, namun untuk di kembangkan ke arah yg lebih baek 😀

  • bambang waspodo berkata:

    Cyber world sebetulnya sama saja seperti dunia nyata, tergantung kita mau ke mana..
    Kalau santri Lirboyo diminta mengatar tamu berwisata ke Surabaya, apa langsung diajak blusukan ke Dolly ? Tentu tidak, kan banyak tempat lain yang lebih bermanfaat, misalnya ke museum kapal selam, perpustakaan, kebun binatang, monumen Yos Sudarso, jembatan Suramadu, mesjid Ampel, Unair, ITS, dsb.
    Pada FB kita bisa ikut forum diskusi yg sangat banyak pilihannya, mulai dari topik yg ringan2 saja sampai topik yg mikir negoro, bahkan mikir swargo (surga)
    Memang ada sebagian yg memanfaatkan utk kencan, prostitusi, bisnis ‘haram’ sampai judi..
    Pesantren Lirboyo juga bisa memanfaatkan utk dakwah, diskusi ke-Islam-an, dsb.
    Kalau pernah terjadi kasus pembunuhan dgn pisau dapur, apa semua pisau dapur menjadi haram..?
    Kasus group “Say No To Mega” yang terkena ‘banned’ oleh FB, karena ada orang yg sengaja upload gambar porno, membuktikan bahwa FB cukup aman.
    Akhirnya semua kembali ke pribadi kita masing-2.. mau ke mana kita..?

  • hanya suporter berkata:

    wong blm prenah megang mouse kok mengharamkan fesbuk

  • si sapi berkata:

    wah,wah..masuk pesantren pula toh si fesbuk ini..hehhe.. ya udah daripada pusing-pusing mending diblokir aja akses fesbuk di pesantrennya, kayak di kampus saya..hoho..urusan selesai tanpa harus memikirkan haram atau halalnya..hehehe.. 🙂

  • cupandme berkata:

    nok nok…saya terlempar ke ruang ini dari dee..the power of networking

  • ciput mardianto berkata:

    Klo menurut pendapat pribadi saya ?
    ada beberapa kondisi dimana Facebook tidak boleh dan dibolehkan.

    tidak boleh apabila :
    Pada saat jam kantor kita facebookan, kinerja jadi menurun, padahal waktu yang kita gunakan dikantor itu dibayar, masa kita makan gaji buta, menurut saya itu haram namanya, kecuali jika jam istirahat atau usai jam kerja.

    Menjadi boleh apabila :
    jika jejaring sosial ini berfungsi positif, menjaga jarak atau hubungan dengan teman-teman kita, dan digunakan untuk tindakan positif yang lainnya!

  • user facebook
    faceook >< user

  • […] anda?” kebebasan sebuah media menjadi sebuah ancaman bagi siapapun, maka usul face book haram itu juga mungkin bisa di “benar”kan dalam sudut tertentu. ketika acara kenduri cinta di […]

  • […] saya mbaca di blognya ndoro kakung, di situ ndoro antara lain nulis […]

  • mawi wijna berkata:

    Coba saja kalau akun FB itu semuanya berasal dari golongan muslim-muslimat, pasti ngga ada kasus yg seperti ini. Coba jaman dulu apa nggak dilarang tuh chatting via miRc? Padahal banyak room yang saru. Baru-baru ini situs C*****g juga…

  • omiyan berkata:

    ya sebaiknya kita gunakan sewajarnya karena bila berlebihan atau hal negatif apapun itu teknologinya ga akan bawa manfaat malah mudharatnya lebih gede…

    salahs atu yang terbukti adalah ketika orang mengupload fhoto yang (maaf) sexi akhirnya digunakan oelhs ebagian oknum untuk menampilkannya disitus forno jadinya fitnah dan kebohonganlah yang timbul

  • Jenk berkata:

    mengutip KH Hasyim Muzadi; Facebook itu kaya pisau, kalau buat masak ndak masalah dan lain soal kalo buat bunuh orang.

  • roman berkata:

    kapa ndak internet ae yang di haramin kan lebih banyak gambar seronok di dalam nya

  • abuya akmal berkata:

    kite akhiri aja ribut-ribut masalah fesbuk. yo kite ngebahas yang lain yang lebih bermanfaat tuk hari esok kite. tuk semua jamaah fesbukiyah rasanya lebih baik kite ngitung seberapa banyak kite telah ngegunakan fesbuk tuk hal-hal positip

  • Begitualah PESANTREN, bak laboratorium. Mengkaji yang sudah ada, dan mengkaji hal yang baru da ada. Bijak bukan! Mencari hal terbaik dari yang telah ada!

    SLAM PEMUDA
    Ass.

  • KDNC berkata:

    ya intix, te2p aja, innamal a’malu binniat.
    di facebook jg banyak hal2 yg berbau dakwah.
    klo ada yg merasa trganggu dg hal2 yg berbau negatif, tinggal laporin ja ke adminx.
    Klo memang dirasa tuch facebook isix negatif, pasti langsung di blokir kok.
    se7 ma mas Prita.
    Pengawasan facebook juga cukuop ketat ^^

  • maryam ramli berkata:

    itulah….tekgnologi dan perkembangan dunia, tidak bisa dipungkiri lagi…segala sesuatu itu selalu ingin yang berkembang..sama halnya dengan perkmbangan ilmu dan tekhnologi yang selalu beriringan dalam perjalanannya..untuk menaklukkan dunia…

  • erickvand berkata:

    biar ngak gaptek………..

  • Wow such a change! I’m sure it had been a lot of work but an excellent learning tool also…neat to find out!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Lirboyo Pecas Ndahe at Ndoro Kakung.

meta

%d blogger menyukai ini: