Kalimantan Pecas Ndahe

Oktober 2, 2013 § 34 Komentar

Tahukah sampean apa itu Buraq? Mengapa suku Dayak di Kalimantan Timur menyukainya? Bagaimana pula cara membuatnya?

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Buraq yang saya maksud di sini bukan wahana yang dipakai Nabi Muhammad SAW ketika hijrah, juga bukan nama salah satu maskapai penerbangan Indonesia, melainkan jenis minuman tradisional suku Dayak yang mengandung alkohol.

Di komunitas Dayak Long Gelat dan Dayak Bahau Busang, dikenal dua jenis buraq, dibedakan dari bahan pembuatnya, yakni beras gunung dan beras ketan. Untuk membuat buraq, beras/ketan itu dicampur dengan ragi, air, dan direndam dalam tempayan.

Jumlah air tergantung selera atau sesuai takaran masing-masing pembuat. Rendaman itu lalu diendapkan antara seminggu sampai sebulan, hingga terjadi proses fermentasi alami yang sempurna.

Perasan air beras/ketan yang sudah terfermentasi lalu dimasukkan ke dalam botol dan ditutup rapat. Penutup botol harus diberi lubang kecil untuk sirkulasi udara agar buraq yang dihasilkan berkualitas.

Buraq dapat bertahan sampai bertahun-tahun, asalkan tempat penyimpannya bebas bakteri dan jamur. Seperti wine, makin lama buraq disimpan, makin baik pula kualitasnya. Kadar alkoholnya pun kian tinggi.

Tapi jika pembuatannya keliru, buraq dapat menjadi cuka atau bisa jadi rasanya tetap hambar seperti air biasa (uli ataq dalam bahasa Dayak).

Saya mengetahui perihal buraq dan teknik pembuatannya dari buku yang baru saja saya baca, Warisan Teknologi Kampung, Masyarakat Dayak Kalimantan Timur, terbitan PT Kaltim Pasifik Amoniak (KPA). Buku ini diluncurkan pada 5 September 2013.

Dari buku itu saya tahu bahwa minuman beralkohol bukan sesuatu yang asing atau terlarang bagi mereka. Meminum buraq justru menjadi bagian ritual yang dilakukan pada saat upacara adat, misalnya, panen padi, pesta pernikahan, dan perhelatan lain yang dihadiri banyak orang.

Uniknya, masyarakat Dayak Bahau dan Dayak Long Gelat tak mengenal istilah “mabuk.” Jika ada orang Dayak yang merasa pusing setelah menenggak buraq, ia akan segera pulang ke rumah. Ia merasa malu seandainya sampai mabuk dan muntah di tengah keramaian.

Hukum adat komunitas Dayak bahkan melarang anggota komunitas mabuk-mabukan, serta membuat keonaran dan membahayakan orang lain — sebuah kearifan lokal yang dipegang sejak dulu.

Buku Warisan Teknologi Kampung ini menarik buat saya bukan hanya karena kelengkapan informasinya mengenai buraq, tetapi juga pengetahuan lain tentang teknologi kampung suku Dayak di Kalimantan Timur.

Buku itu juga memuat teknologi pemukiman rumah panjang (lamin), cara mengolah makanan, mengolah ladang, pembuatan senjata tradisional, aneka ragam transportasi tradisional, busana, obat-obatan, teknik merajah tubuh atau tato, dan sebagainya.

Ringkasnya, buku itu menyimpan kekayaan informasi tentang teknologi suku Dayak. Ia menjadi dokumentasi tercetak, arsip, dan daftar inventaris segala hal tentang suku Dayak.

Kita tahu yang namanya dokumentasi itu penting bagi masa depan. Di dalamnya terkandung banyak sekali informasi sehingga menjadi semacam pusat ingatan.

Terus terang saya senang melihat upaya orang-orang dan lembaga swasta yang dengan tekun mencari, menelisik, dan mendokumentasikan teknologi kampung suku Dayak ini.

Jika masyarakat atau suku-suku lain juga melakukan upaya serupa, maka kita akan memiliki catatan tentang kekayaan budaya, tradisi, juga teknologi ala Indonesia yang bisa dipatenkan.

Menariknya lagi, buku Warisan Teknologi Kampung Masyarakat Dayak Kalimantan Timur ini tidak diperjualbelikan, melainkan dibagikan secara gratis di sejumlah perpustakaan daerah, universitas, dan sekolah-sekolah di berbagai kota di Indonesia.

Sampean juga bisa mengunduhnya di sini.

Dengan cara seperti itu, informasi dan pengetahuan tentang kekayaan Indonesia bakal tersebar seluas mungkin, dibaca lebih banyak orang, dan awet. Berbagi memang tak pernah rugi, bukan?

>> Selamat hari Rabu, Ki Sanak. Apakah sampean pernah ke Kalimantan Timur?

Iklan

Tagged: , , , , , , , , ,

§ 34 Responses to Kalimantan Pecas Ndahe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Kalimantan Pecas Ndahe at Ndoro Kakung.

meta

%d blogger menyukai ini: