Bahasa Pecas Ndahe

Februari 21, 2009 § 51 Komentar

Bagaimana gairah bahasa ibu atau bahasa daerah mampu menggelorakan semangat bahasa persatuan (bahasa Indonesia)?

Begitulah pertanyaan seorang perancang bahasa dalam sebuah tulisan menyambut Hari Bahasa Ibu yang jatuh hari ini, 21 Februari.

tembre1

Hari Bahasa Ibu? Aha, sampean pasti ndak tahu bahwa kita punya hari penting ini. Ndak apa-apa. Saya juga ndak tahu seandainya tak membaca pertanyaan itu. He-he-he ….

Saya sengaja mengingatkan tentang Hari Bahasa Ibu karena setiap hari kita berbicara dalam bahasa ibu masing-masing. Kita bertutur dalam bahasa Dayak, bahasa Jawa, Sunda, Bali, dan sebagainya. Komunikasi kita dengan bahasa ibu merupakan bagian dari hidup sehari-hari.

Tapi pernahkah kita merasa terganggu — atau justru terbantu — oleh kehadiran bahasa-bahasa ibu itu?

Bahasa-bahasa daerah yang jumlahnya ratusan itu memang merupakan sekat-sekat suku bangsa Indonesia. Namun, berkat bahasa persatuan, sekat-sekat tersebut dapat dinisbikan dan bahasa daerah itu makin mudah saling dipahami.

Saya, misalnya, mengenal beberapa kata dalam bahasa Sunda, seperti awewe (cewek), lieur (pusing), maneh (kamu), poho (lupa), atau rorompok korong (hidung). Pengetahuan ini saya dapat dari pergaulan sehari-hari. Ada beberapa kawan yang berasal dari Bandung, Garut, Ciamis, Jawa Barat.

Sebaliknya, karena sering bertemu saya yang asli Jawa, mereka mengenal beberapa kata dalam bahasa Jawa, seperti mulih (pulang), mangan (makan), kowe (kamu), mangan (makan), piye (bagaimana), dan seterusnya.

Sampean juga bisa lebih mengenal bahasa Jawa dan menggelorakan semangat bahasa persatuan (bahasa Indonesia). Halah. Caranya?

Lewat blog! Kebetulan baru saja lahir empat blog baru yang isinya khusus dalam bahasa Jawa. Empat blog itu adalah Tembre, Mak Jegagik, Etan Kali, dan Caturan Ora Gawe.

Blog pertama dibuat oleh anak Salatiga yang besar di Jogja, dan tiga yang terakhir dibikin anak asli Solo, Jawa Tengah. Mereka bertemu di satu wadah yang sama dagdigdug, yang dikelola oleh orang Jawa, Padang, Betawi, dan Batak. Sebuah rumah yang dinamai: Indonesia.

Siapa sajakah mereka yang bersemayam di balik empat blog itu? Laki-laki atau perempuan? Tua atau muda? Silakan menebak.

Bagi orang Jawa di tempat asalnya, membaca empat blog itu bagaikan melihat dirinya sendiri — seperti becermin. Bagi orang Jawa di perantauan, blog itu jadi hiburan tersendiri. Blog itu semacam obat kangen pada percakapan harian di kampung asal.

Buat pembaca non Jawa? Ya nikmati saja seraya berharap Google Translate mempunyai terjemahan edisi Jawa.

>> Sugeng dinten Sabtu, Ki Sanak. Mangke dalu sampean bade tindak pundi? Monggo pinarak ing Solo lan reriungan kalih lare-lare Bengawan.

Iklan

Tagged: , , , , , , , , , , ,

§ 51 Responses to Bahasa Pecas Ndahe

  • kunderemp berkata:

    Wah.. kulo mboten saget basa Jawa. Aku ini, wong Jawa sing wis ilang Jawane. Terang aje, aye lahir di Jakarta dan besar di Jakarta, dan sekitar aye kagak ade nyang berbasa Jawa selain Emak dan Babeh.

    ~putra’eEdratna

  • Epat berkata:

    orang bengkulu bilang, jawir! hahaha
    asem tenan kok wong bengkulu iku 😛

  • suryaden berkata:

    tak kiro bosone ibu-ibu, jebul boso dewi-dewi to,
    nuwun dikandani ono dino boso ibu barang…

  • Daus berkata:

    Theme baru ya? Apik.

  • aerapianggis berkata:

    lah bahasa bapaknya mana iki?

    harusnya memang harus di peringati, bukan sekedar mempertahankan keberadaannya, tapi yo supaya gak dimaling sana dimaling sini…*nah loh*

  • Rakimin Jr berkata:

    Sugeng dinten Sabtu ugi Ndoro! Usul, tgl 21 Pebruari hari libur Nasional.

  • edratna berkata:

    Menuncur ke TKP
    Saya juga udah lupa-lupa ingat bahasa Jawa yang halus, karena jarang dipake

  • abdee berkata:

    sugeng dinten sabtu ndoro… mugi mugi pepanggihan panjenengan kaliyan rencang rencang bengawan saged kasembadan kalis ing sambikala…

    saya kok jadi pingin bikin blog bahasa jawa kaya blognya mas kandar di http://bornjavanese.blogspot.com

  • DV berkata:

    Wah sae punika Ndoro.. saestu..
    Tombo kangen kaliyan tlatah tanah jawi…

  • yon's berkata:

    pastingan menteb sanget ndoro, matur suwun 🙂

  • AgusNaim berkata:

    perkaosipun, kadang kulo mboten ngertos artosipun tembung-tembung jowo ing boso Indonesia, akhire nggih tetep ndamel boso jawi.
    masalahnya, kadang-kadang saya tidak tahu arti kata-kata jawa dalam bahasa indonesia, akhirnya tetap menggunakan bahasa jawa.

    seperti: grimpis, pesok, beset, nglokor, ngobos, ngliwir, rengat

    kalau di bahasa indonesiakan, pasti lebih dari satu suku kata

  • penikmat kopi berkata:

    Abdi mah kumaha juragan wae atuh kang….

  • candra berkata:

    waduh, enten to dinten boso ibu. pancen leres ndoro, kito kedah njogo boso kito. mboten namung ing sakmeniko mawon, namung ing sak teruse barang. tiyang2 podo sueneng les boso asing, diengge sekolah nopo ngge nyambut damel. nopo kito nggeh buka les2 an boso jowo teng kutho jakarta? supados boso jowo,sundo dll, sami berkembange kaliyan boso asing ndoro?

  • kita berkata:

    waduhh..gak ngerti bahasa jawa!!!huhuhu…

  • hedi berkata:

    Sekarang katanya jaman wawasan nusantara dan kesatuan, tapi bahasa daerah malah sering muncul. Tapi itu di perkotaan model Jakarta, sementara di daerah (katakan Jawa Timur) malah masyarakat (mudanya) lebih sering pakai bahasa Indonesia sampek ngundang keprihatinan bahasa daerah akan punah….

  • nika berkata:

    saya ini besar di perantauan dan merasakan kehilangan yg sangat terhadap budaya juga bahasa ibu. identitas tidak jelas!

  • grubik berkata:

    Itulah salahsatu kekayaan bangsa ini ndor.
    Wah, abdi ge hoyong sanget ka solo atuh ndor, tapi ra iso je, lha ono jadwal nyambut gawe ketuk sore ra nyandak wektune, salam wae ya ndor kanggo barudak bengawan…

  • meylya berkata:

    pasti jadi obat kangen yang mujarab buat para sobat yang ada diperantauan

  • yati berkata:

    doh…ga ngerti

  • wah,, janten emut tos lami teu nyarios sunda..
    hatur nuhun ndoro..

  • eviwidi berkata:

    Mboten teng pundi-pundi Ndoro…kulo taseh pegel sedoyo niki, mantun tumut acara ketemu kaleh tiyang-tiyang KOMPASIANA teng Bentara Budaya…

  • dodhol berkata:

    Sing lahir niku disik sing pundi ngih, antarane bhs ibu kaliyan bhsa indonesia…
    Bingung sakmeniko……..
    ?????????

  • Satrion berkata:

    Bahasa Indonesia mendekati kepunahannya, karena banyak orang mulai meracuninya dengan Bahasa asing 😦

  • sanggita berkata:

    Bahasa Indonesia yang dicampur Jawa memang jadi seringkali lebih mirosoni. Saya juga kesengsem sama logat Sunda. Lucu dengernya. Sampai sekarang suka geli kalo denger suami ngomong pake Sunda.

    @Abdee, suit suit, Jowone alus tenaaan. Ra nyongko, dibalik kesangaranmu itu, tersimpan… ‘tiiittt’

    *Ndoro, mau daftar jadi member di bengawan.org. Tapi kok ga bisa dibukak webnya?

  • geblek berkata:

    mencoba mengasah dan mengingat bahasa jwa yang ndak pernah ku pakai meski itu termasuk bahasa ibu saya :d

  • roberthendrik berkata:

    baru hari ini tau bahwa ada hari bahasa ibu.. penting juga sih, kalau gak bdaya koita bisa2 ilang…salah satu unsur budaya kan bahasa.

    kala saya sih masih 90% ingat baasa daerah karena cukup sering memakainya.

    untuk masalah perbedaan bahasa, memang sebaiknya bijak2lah memakai bahasa ibu di tempat yang pas. kadang bingung juga kalau ada teman yang pakai bahasa jawa,hehe… padahal saya orang ambon.. mreka juga bingung kalau saya pakai bahasa ambon… liat2 kondisi lah…

  • Wazeen berkata:

    ada yang basa madura ga?

  • roberthendrik berkata:

    saya cuman tau “SAMPEYAN” aja,hehe gak tau yang lain..

  • deden berkata:

    Wah aku ndak bisa Bahasa Jawa, bagaimana mau ikut berdiskusi tentang budaya Jawa?

  • roberthendrik berkata:

    cara paling cepat blajar budaya orang adalah dengan blajar bahasanya.. dalma bahasa soalnya terkandung berbagai filosofi dan nilai2 suatu kebudayaan.

  • M. Isya berkata:

    Ndoro…saya roaming nih..gmna nasib orang2 blasteran sunda-jepang -kanada kyak saya ini ndoro…hehehe *dojitak ndoro kakung*

    apapun bhasanya yg penting tetap Indonesia ndoro, karena beragam bahasa menunjukan kekayaan budaya negara kita ndoro, jadi mari jadikan perbedaan bahasa sebagai nilai unik dari bangsa kita, bukan malah menjadi alat pemecah persatuan…hidup Indonesia..
    Salam damai…

  • abu salam berkata:

    kadang bahasa membikin sekat antar manusia, misalnya boso jowo yang mengenal ngoko dan kromo

  • jono berkata:

    bener2 br tau ad hr kayah gt… gk ngarang kan pak

  • jono berkata:

    baru tau ak ad hr bahasa. gk pernah muncul d skolah ak dulu

  • kangtutur berkata:

    Ambo urang Minang nan acok disangko urang Sunda, sabab labiah mamiliah (Tu) kang Tutur dari pado (Tu) kang Ota sebagai “blog brand” – labiah kurang samo mukasuik nyo jo apo nan “Inyiak Ndoro” tuturkan di ateh…. Samangaik untuak ma-Indonesia.
    ———–
    Abdi teh urang Minang nu disangka budak Sunda, sebab lebih memilih kang Tutur daripada Kang Ota padahal maksudnya sama. Padahal podho ae Ndoro, Sami Mawon eta mah. Ndobos… ndobos juga *hiks… hiks*

  • Dony Alfan berkata:

    Matur sembah nuwun sampun budhal dateng Solo. Nuwun sewu menawi wonten salah, cacat, lan kekirangan.
    Oh injih, sak jane kulo badhe tanglet, tapi ajrih. Hmmm, potongan rambut panjenengan niku namine nopo tho? Kok sae sanget, lan mboiss 😛

  • Devi Girsang berkata:

    wah saya gak tau klo ada Hari Bahasa Ibu. meskipun saya gak bisa bahasa Jawa, tapi saya tetep excited dan mendukung teman2 blogger yg ikut melestarikan bahasa ibu 🙂

  • fickry berkata:

    hua..ra ngerti nek 21 feb kuwi hari bahasa ibu je..

    ngerti ne yo 21 feb hari ultahnya mantan pacar pertamaku e ndoro… :p

  • Budiono Darsono berkata:

    kenapa kok bahasa ibu, bukan bahasa bapak? mbuh ra ngerti..!!!!!

  • Wahyu Hidayat berkata:

    la kita orang betawi kaya mana ya ??!! ada blog nya kagak yak ??!!! *nyablak mode : ON*

    btw ndor : theme barunya keren juga

  • dony berkata:

    roaming ndoro … aseli
    iyah juga yah kenapa harus bahasa ibu ndoro ? kok bukan bapak ?

  • Arip berkata:

    Susah yo moco boso tulisan jowo nek orak nganggo logat kampunge dw..

  • […] beberapa istilah dalam kerjaan-ayas yang selama ini pakai bahasa jawa. Nah, kebetulan kok beberapa Seleb Blog juga sedang membicarakan masalah Bahasa […]

  • ricohsanusi berkata:

    dari dulu pengen posting artikel pakai bahasa jawa diblog,
    belum kesampaian sampai sekarang, 😦

  • chandramawat berkata:

    Kebanyakan orang sekarang suka pada “belagu”, baru bbrp hari di jkt dah gak mau pake bahasa daerahnya sendiri. Jangan kan di jkt, orang2 di kampung juga sekarang gak pada mau pake bahasa daerahnya sebagai bahasa pergaulan.
    Termasuk ketika mengajarkan anak bicara, hampir tak pernah saya jumpai orang tua di sebagaian besar daerah yang masih mengajarkan bahasa daerah.
    Malahan saya suka heran pada kebanyakan orang yang mengaggap dan mengatai “kampungan/ndeso/dsb” dengan nada tak enak kepada orang yang suka menggunakan atau berlogat bahasa daerah. Bagai saya yang menggunakan bahasa ibu/daerah itu adalah orang2 yang mempunyai identitas, tak seperti mereka yang tak lagi mengakui kedaerahannya.
    Orang Sunda harus bangga dengan Basa Sunda-nya, Orang Jawa juga sama, begitu pula dengan orang Batak, Padang dll harus bangga dan menunjukan bahsa dan budayanya masing2.
    Tak dewasa rasanya jika kita masih mengolok-olok atau merasa “geli” dan terkekeh menghina kepada yang masih memegang bahasa dan budayanya.

    Jangan sampai bahasa ibu/daerah hanya jadi cerita bagi anak cucu kita.

  • sanggita berkata:

    @Chandramawat,
    Kadang saya juga heran kenapa yang tinggal beberapa lama di Jakarta jadi ikut2an pake lu-gue dan berusaha menghilangkan kemedokan bahasa daerahnya dalam interaksi sehari2. Suka aneh dengernya.

    Saya sih tetep menggunakan aku-kamu daripada lu-gue meski lingkungan sekitar Jakarta-banget. Kadang juga mencampurkan dengan bahasa Jawa kromo inggil dalam percakapan supaya lebih mirosoni.

    Saya lahir dalam keluarga seniman. Dan saya bangga dengan ke-Jawa-an saya.

    *Tapi kalo sedang meeting ya kemedokan de-be-ge ala Jawa-nya harus diminimalisir, hehe

  • Jonk berkata:

    Saya seorang NewBie dalam dunia BLOG indonesia. Jujur saat pertama kali membuat sebuah BLOG saya sempat kebingungan kata sapaan apa yang kira2 pas buat BLOG saya.

    Sempat berpikir beberapa hari, memilih antara : saya – Anda, Aku – Kamu, Gue – Lu. Akhirnya saya memilih kata sapaan Gue – Kamu, Bukan karena saya ingin disebut gaul, karena sebenarnya (sumpah) saya gak gaul sama sekali. Memang umur saya 20 tapi beneran saya gak gaul sama sekali.

    Alasan saya memilih kata2 itu karena kata sapaan itu memang membuat saya enjoy dalam nulis dan saya ingin membuat sesuatu yang beda dan mudah2han tidak membuat suatu kekacauan :).

    Tapi kalau di kehidupan sehari2, saya masih menggunakan kata sapaan kayak kamu, anda dsb. “gunakan situasi berbeda dalam keadaan yang berbeda” kata2 gue hanya ada di BLOG, di kehidupan sebenarnya saya hanyalah seorang yang benar2 katro 😀

    “wilujeung dinten basa ambu” ( bener gak ya ejaannya ?? 😀 )

  • edratna berkata:

    Udah lama pengin baca cerita yang pake bahasa Ibu, selain Panyebar Semangat….
    dulu banyak karangan Any Asmara.
    Bahasa Ibu memang ngangeni…..saya juga suka baca Mangle (walau sambil nebak-nebak)…..
    Segera meluncur ke TKP

  • Retty berkata:

    Baji tongki bela a’panaik masala bahasa…ero tong’nga antulisiki inne, mingka tena tempo…Punna bicara manna dettong-dettong kulle injika…mingka parapopporoma punna disuro annulisi…ka talebaka kodong a’pilajara….

    (Terjemahan: baik juga ndoro ini naikin masalah bahasa…sebenarnya saya juga mau nulis soal ini, tapi nggak ada waktu…(-hohoho sibukan ndoro apa saya ya embuh) Kalau soal bicara biarpun kurang fasih masih bisa…tapi minta ampun kalau disuruh nulis…soalnya saya tidak pernah belajar sih…kasihan deh heheheh

    Yang parah sih memang bahasa daerah secara sastrawi…bisa-bisa pinteran orang asing nantinya daripada yang punya bahasa (hahaha yang ini kagak ada terjemahan bahasa Makassarnya ya…)

  • nyomanselem berkata:

    ndoro, niku dagdigdug-e kok mboten saged dibuka? sampun tutup punapa pindah? nuwun..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Bahasa Pecas Ndahe at Ndoro Kakung.

meta

%d blogger menyukai ini: